1 December 2021
HomeBeritaOlahragaApakah Ibu Hamil Masih Bisa Berlari?

Apakah Ibu Hamil Masih Bisa Berlari?

SHNet, Jakarta – Apakah saat hamil kita bisa olah raga lari? Apakah lari bisa membahayakan kehamilan? Pertanyaan-pertanyaan seperti itu mungkin memenuhi pikiran wanita yang sedang hamil dan mendambakan kelahiran seorang buah hati.

Jawabannya tentu saja bisa. Tapi itu juga tergantung kondisi fisik masing-masing individu dan rekomendasi dokter kandungan yang menangani.

Pelatih pribadi prenatal Tami Smith dari Fit Healthy Momma mengatakan kepada Live Science kalian tidak harus menunggu sampai melahirkan. Tidak ada salahnya untuk tetap berlari selama kehamilan, kecuali dokter tidak menyarankan untuk menghindarinya.

Tetapi Smith juga menambahkan, jika kalian bukan seorang pelari sebelum hamil maka ada baiknya kalian menunggu setelah melahirkan untuk memulai latihan.

Sementara itu, Dokter kandungan-ginekolog dan profesional kebugaran Carla DiGirolamo dari Boston IVF mengatakan rekomendasinya akan berbeda bagi seorang atlet triatlon dengan individu yang tidak banyak bergerak. “Tetapi rekomendasi umum saya – dengan asumsi kehamilan yang tidak rumit – adalah untuk tetap pada tingkat kebugarannya saat ini sesuai kebijaksanaannya dengan kesadaran akan gejala kehamilan yang dia alami, ” kata DiGirolamo.

Dia memperingatkan bahwa selama trimester kedua ketika pusat gravitasi tubuh berubah, jatuh adalah risiko potensial. “Risiko lain adalah nyeri di panggul karena tulang mulai terpisah dan tulang rawan di antara tulang panggul lebih tertekan,” kata DiGirolamo.

Oleh karena itu, pelatih lari dan spesialis kebugaran sebelum dan sesudah melahirkan Christine Nichols mengatakan, menemukan perlengkapan yang tepat untuk mendukung perubahan tubuh Anda adalah kuncinya.

“Saya merekomendasikan agar pelari hamil saya memakai sepatu di pertengahan kehamilan karena kaki Anda dapat tumbuh dan gaya berjalan Anda dapat berubah dan oleh karena itu Anda mungkin merasa lebih nyaman dengan sepatu atau ukuran sepatu yang berbeda,” kata Nichols.

“Berinvestasi dalam pita perut juga bisa sangat membantu dengan nyeri ligamen bundar, sakit punggung, dan untuk lebih banyak dukungan tambahan selama berolahraga.” Untuk saran lebih lanjut tentang sepatu lari, lihat fitur ini tentang apa itu analisis gaya berjalan?

Meski ada resiko, olahraga memberi wanita hamil dorongan mental. Peneliti dari University of Alberta menemukan bahwa calon ibu yang aktif secara fisik di masa-masa awal pandemi COVID-19 memiliki peluang 30% lebih rendah untuk menderita depresi.

Selain akan membantu kesehatan jantung dan manajemen berat badan, olahraga ini juga memberikan manfaat tambahan bagi calon ibu karena membantu mengontrol kadar gula darah.

“Resistensi insulin memburuk pada kehamilan karena produksi [hormon] laktogen plasenta manusia,” kata DiGirolamo. “Gerakan meningkatkan penyerapan glukosa darah oleh otot, sehingga membantu menjaga kadar glukosa darah yang sehat.” (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU