7 July 2022
HomeBeritaAwas, Rusia dan China Dikepung Senjata Pemusnah Massal NATO

Awas, Rusia dan China Dikepung Senjata Pemusnah Massal NATO

KIEV, SHNet – Lokasi produksi senjata biologi North Atlantic Treaty Organization (NATO) dimotori Amerika Serikat (AS), memproduksi senjata pemusnah massal, sudah mengepung dan mengancam hampir pada semua kawasan berdekatan dengan Federasi Rusia dan China, terutama pada negara baru pecahan Union of Soviet Sosialist Republic (USSR).

Eksperimen criminal NATO, menurut Rusia, Rabu, 11 Mei 2022, bentuk pelanggaran  Bacteriological – Biological and Toxin Weapons Convention (BTWC) 1996, berada di wilayah negara berdekatan dengan Rusia dan China, di antaranya penyebab penularan Corona Virus Disease-19 (Covid-19), Tuberculosis (TBC), Human Immunodeficiency Virus (HIV) dan Flu Babi Afrika atau African Swine Fever (ASF).

Seseorang dinyatakan positif HIV, otomatis kemudian pasti mengidap Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS), karena sistem kekebalan tubuh terus turun yang sampai sekarang belum ditemukan obat penangkalnnya.

Korban senjata biologi AS di Ukraina

Januari 2016, sebanyak 20 orang tentara Ukraina meninggal dunia karena flu babi, dan 200 lainnya dirawat di rumah sakit.

Pada bulan Maret 2016 sebanyak 364 orang telah meninggal karena flu babi di Ukraina. Pada tahun 2017, epidemi campak pecah di Ukraina.

Pasca USSR bubar pada 25 Desember 1991, kemudian berubah menjadi Federasi Rusia, sampai sekarang, Kongres AS menyetujui Program Cooperative Threat Reduction (CTR) yang dikenal dengan nama penggagasnya, Senator Amerika Serikat, Samuel Nunn, dan Richard Lugar, yang dilaksanakan h Defense Threat Reduction Agency (DTRA) di Pentagon, Washington.

“Sejak saat itu, lusinan laboratorium referensi, Catheter Double Lumen (CDL) yang dikendalikan Pentagon (Kantor Kementerian Pertahanan Amerika Serikat di Washington) mulai bermunculan di bekas USSR dan dekat wilayah territorial China.

“Selain Ukraina, sebagai negara baru pecahan USSR, laboratorium semacam itu berlokasi di Azerbaijan, Armenia, Georgia, Kazakhstan, dan Uzbekistan.”

“Ada kemungkinan bahwa penelitian serupa dilakukan oleh orang Amerika Serikat di wilayah Moldova modern. Pada saat yang sama, wabah penyakit yang tidak biasa di antara populasi dan hewan ternak dimulai di republik ini sejak laboratorium ini mulai beroperasi.”

Hal itu terungkap di dalam petisi Isaev Mikola Vsisovich dari Kiev, Ukraina, pada 20 Desember 2021, nomor 22/129856-ep: Biolaboratories AS di Ukraina adalah pabrik kematian, tutup segera (Биолаборатории США на Украине – это ФАБРИКИ СМЕРТИ, немедленно их ЗАКРЫТЬ) di: https://petition.president.gov.ua/petition/129856

Materi petisi internasional untuk menutup laboratorium biologi produksi senjata pemusnah massal NATO dan AS, salah satu bahan dibawah Delegasi Federasi Rusia meminta pertanggungajwaban AS di hadapan Sidang Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, tapi pihak AS dan NATO tidak memberikan respons apapun, Jumat petang, 13 Mei 2022.

Selama operasi khusus militer Rusia ke Ukraina timur, Kamis, 24 Februari 2022, bertujuan, demiliterisasi dan denazifikasi, diungkap empat jenderal NATO terlibat dalam dalam laboratorium biologi di Ukraina, dan satu di antaranya Jenderal Trevor Cadie, ditangkap di Azovstal, Mariupol, Donbass, Ukraina timur, Selasa, 3 Mei 2022, dan sekarang sudah dalam tahanan militer Rusia di Moscow.

Tiga jenderal NATO lainnya yang semuanya dari Amerika Serikat: (Jenderal Roger Cloutier, Jenderal Paulus Gray, dan Jenderal Terry Wolf), tidak diketahui keberadaannya, apakah sudah berhasil melarikan diri, atau masih terkurung di terowongan bawah tanah di Azovstal, Mariupol, Ukraina timur yang sudah dikepung Rusia sejak Kamis, 21 April 2022.

Keterlibatan empat jenderal NATO dalam pengembangan laboratorium senjata biologi di Ukraina, mempertegas pernyataan Presiden Federasi Rusia, Vladimir Putin ketika mengumumkan operasi militer khusus ke Ukraina timur, Kamis, 24 Februari 2022, bahwa langkah diambil untuk menyelamatkan warga Rusia dari potensi ancaman serius di masa mendatang.

Partai Komunis Bersatu Georgia

Isaev Mikola Vsisovich, dalam petisi 20 Desember 2021, mengatakan, Ketua Partai Komunis Bersatu Georgia, Temur Pipia, berbicara dalam pidatonya tentang kegiatan ahli biologi militer Amerika di negaranya pada konferensi virtual, Rabu, 14 Desember 2021.

Temur Pipia mengatakan tahun 2013, Pusat LUGARA di Georgia mulai menguji vaksin untuk melawan antraks. Dan pada tahun yang sama, wabah epidemi infeksi ini terjadi di Georgia. Sejak itu, kasus antraks tidak berhenti di republik ini.

Pada tahun 2014, pabrik pemuliaan serangga khusus dibangun di LUGAR Center dan proyek Sandfly diluncurkan. Pada 2015, lalat pasir menyerang Tbilisi dan Dagestan yang berdekatan.

Setelah DTRA mulai meneliti di Pusat LUGARA penyebaran infeksi berbahaya oleh kutu dan nyamuk tropis Aedes Albopictus dan Aedes Aegypt, khususnya demam berdarah Kongo Krimea, Crimean Congo Gemorrhagic Fever (CCHF), nyamuk tersebut muncul di Georgia barat, Krasnodar Rusia dan Turki utara.

Oleh karena itu, Temur Pipia, meminta pihak-pihak yang berpartisipasi dalam konferensi untuk bergabung dengan kegiatan koalisi dan membuat presentasi tentang situasi di negara mereka untuk bertukar pandangan.

Banyak pembicara mendukung inisiatif untuk menciptakan gerakan internasional semacam itu dalam aliansi dengan organisasi lain yang berjuang untuk perdamaian dan melawan imperialisme. Para pemimpin partai dari Armenia, Azerbaijan dan Ukraina juga berbicara tentang kegiatan laboratorium militer Amerika di negara mereka.

Sebuah laporan menarik dibacakan oleh perwakilan Persatuan Komunis Ukraina, Vera Ivanova, yang sampai pada kesimpulan bahwa 16 laboratorium tingkat kedua tersebut kini telah dibangun di wilayah Nezalezhnaya.

Pekerjaan ahli biologi militer Amerika Serikat, telah meningkat sejak Maidan, sejak pemerintah Azarov di bawah Yanukovych menangguhkan kegiatan mereka.”

Dengan kemenangan kudeta di Ukraina pada tahun 2014, Suprun, anak didik AS dari diaspora Ukraina, seorang perawat yang mendapat julukan populer “Dokter-Kematian”, diangkat menjadi Menteri Kesehatan.

Di bawah kepemimpinan Surpun, Program Pengurangan Ancaman Biologis, Biological Threat Reduction Program (BTRP) diadopsi.

Ada 16 laboratorium biologi NATO di Ukraina

Sebagai bagian dari program, banyak laboratorium untuk Kementerian Kesehatan dan Layanan Negara untuk Keamanan Pangan dan Perlindungan Konsumen Ukraina telah dimodernisasi, mencapai tingkat keamanan hayati 2.

“Pada 2019, BTRP membangun dua laboratorium untuk yang terakhir: satu di Kiev dan satu lagi di Odessa. Total, menurut data kami, minimal ada 16 laboratorium biologi militer NATO di Ukraina,” kata Isaev Mikola Vsisovich.

Menurut Vera Ivanova, kelas penguasa oligarki sekarang memenuhi semua instruksi Washington di bidang ini, membahayakan kehidupan dan kesehatan jutaan warga dan menciptakan tempat pengujian dari Ukraina untuk pengembangan, pengujian, dan produksi agen perang bakteriologis.

“Pengkhianatan dan ketidakberdayaan – itulah nama orang Ukraina, seperti pengikut borjuis lainnya, yang mencemooh kepentingan rakyat mereka dalam upaya untuk melestarikan modal mereka.”

Memang, di Kharkov saja, di mana salah satu laboratorium referensi Pentagon berada, pada Januari 2016, sebanyak 20 tentara Ukraina meninggal karena flu babi, dan 200 lainnya dirawat di rumah sakit.

Pada Maret 2016 sebanyak 364 orang telah meninggal karena flu babi di Ukraina. Pada tahun 2017, epidemi campak pecah di Ukraina.

Pada tahun 2019, tercatat terjadi wabah penyakit yang “mirip gejalanya dengan wabah”. Segera setelah laboratorium biologi Amerika muncul di Ukraina, wabah Demam Babi Afrika, African Swine Fever (ASF) menjadi biasa.

Menurut semua peserta konferensi virtual pada Rabu, 14 Desember 2021, kata Isaev Mikola Vsisovich, bukan kebetulan bahwa wabah penyakit atipikal pada manusia dan ternak terjadi tepat di sepanjang perbatasan Rusia dan Cina.

Informasi juga disuarakan bahwa penelitian sedang berlangsung tentang infeksi tanaman dan hewan ternak lainnya, yang mengarah pada perusakan sektor pertanian, kurangnya produktivitas dan hilangnya ternak secara massal.

“Sabotase semacam itu ditujukan untuk memprovokasi krisis pangan, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kelaparan dan protes besar-besaran,” ungkap Isaev Mikola Vsisovich.

Bukan kebetulan bahwa pada bulan April – Mei 2021, ada kehilangan ternak massal yang belum dijelajahi di desa-desa di wilayah Kazakhstan Timur Kazakhstan, beberapa kilometer dari perbatasan China, dan ini bertepatan dengan wabah pes pada perbatasan Mongolia, Cina dan Rusia.

Ini tidak mengherankan, karena ada lima fasilitas biologi militer di Kazakhstan dan Laboratorium Referensi Pusat di Almaty, yang mengerjakan program rahasia Pentagon untuk memodernisasi galur patogen paling berbahaya.

Kommounistikó Kómma Elládas

Selama diskusi, muncul pertanyaan tentang kemungkinan pidato para deputi Komunis dari Partai Komunis Yunani di Parlemen Eropa tentang masalah ini.

Kepala Departemen Internasional Komite Sentral Kommounistikó Kómma Elládas (KKE), Eliseos Vagenas, tidak mengesampingkan perlunya mengangkat masalah khusus mengenai kegiatan laboratorium biologi di tingkat EP, tetapi mencatat bahwa orang tidak boleh mengharapkan hasil apa pun darinya permintaan, karena Uni Eropa sendiri termasuk dalam sistem NATO.

Akibatnya, para peserta konferensi virtual, Rabu, 14 Desember 2021, mengadopsi pernyataan khusus, yang ditandatangani oleh 19 partai komunis dan pekerja, di mana mereka menyatakan bahwa mereka mendukung penutupan segera laboratorium biologi militer dan perkembangan di daerah ini dan disebut untuk kampanye internasional.

“Mereka menggunakan berbagai bentuk melawan pangkalan militer asing, NATO dan Amerika Serikat, untuk menarik perhatian publik pada masalah pengembangan, penyimpanan dan penggunaan senjata pemusnah massal, termasuk senjata biologis.”

“Para peserta konferensi menyerukan organisasi massa, serikat pekerja, serikat pekerja dan perkumpulan ilmuwan, dokter, lingkungan, gerakan perdamaian, jurnalis dan tokoh masyarakat untuk bergabung dalam inisiatif ini untuk berpartisipasi bersama dalam organisasi dan penguatan anti-internasional gerakan massa anti-perang imperialis, yang tujuannya harus, termasuk larangan pengembangan dan proliferasi senjata biologis,” bunyi pernyataan itu.

Selain itu, para peserta menyatakan “mengadakan konferensi baru dan acara lain tentang topik ini akan terus berlanjut”, dan koalisi akan berkembang melalui masuknya partai dan asosiasi baru.

“Adalah penting bahwa sekarang perwakilan dari kekuatan kiri dan masing-masing partai komunis mulai menyadari seluruh ancaman yang ditimbulkan oleh data laboratorium Amerika yang dapat mengubah seluruh ruang pasca USSR dan dunia menjadi satu Chernobyl bakteriologis.”

Pada 28 Mei 2021, ibukota Kirgistan menjadi tuan rumah konferensi “Stasiun Sanitasi” Pentagon: sistem biolaboratories di ruang pasca-Soviet”, yang dihadiri oleh perwakilan organisasi publik dari Rusia, Kirgistan, Kazakhstan, Amerika Serikat dan Israel.

Konferensi dibuka oleh Ivan Kopyl, seorang jurnalis dan pakar dari organisasi publik Fair Defense.

“Selama keberadaan laboratorium di Ukraina dan Armenia,” kata Ivan Kopyl, “Ahli biologi Amerika Serikat belum secara terbuka menunjukkan pencapaian ilmiah apa pun, dan hasil penelitian mereka tidak dipublikasikan di mana pun dalam sumber terbuka.”

Kebocoran laboratorium

“Sementara itu, selama pandemi Corona Virus Diseas-19 (Covid-19), mulai beredar laporan bahwa itu bisa muncul sebagai akibat dari kebocoran dari laboratorium, dan mereka, pada gilirannya, hampir semuanya didanai dari anggaran Departemen Pertahanan Amerika Serikat,” ujar Isaev Mikola Vsisovich.

Wakil Ketua Gerakan Sosialis Kazakhstan, seorang jurnalis, Ainur Kurmanov, mengatakan, “Sekarang “paya ahli biologi militer Amerika dan ilmuwan serta spesialis Kazakh yang benar-benar dimobilisasi untuk bekerja di industri militer Amerika ditujukan untuk menyelesaikan hasil yang telah dicapai untuk ciptakan zat militer dan cara untuk mengirimkannya melalui hewan yang terinfeksi dari fauna lokal ke wilayah musuh…”

Dalam Petisi 20 Desember 2021, Isaev Mikola Vsisovich, merilis, “Amerika Serikat telah mendirikan laboratorium biologi pada 25 negara di seluruh dunia: di Timur Tengah, Afrika, Asia Tenggara, dan bekas USSR.”

Hanya di Ukraina ada selusin dari mereka: di Odessa, Vinnitsa, Uzhgorod, Lvov (tiga), Kharkov, Kyiv (juga tiga), Kherson, Ternopil.

Pada akhir tahun 1991, Kongres Amerika Serikat menyetujui Program Pengurangan Ancaman Koperasi, Cooperative Threat Reduction Program (CTR), yang dikenal dengan nama penggagasnya, Senator Amerika Serikat Nunn dan Lugar, yang dilaksanakan oleh Badan Pengurangan Ancaman Pertahanan, Defense Threat Reduction Agency (DTRA) di Pentagon.

“Rusia dikelilingi oleh lusinan laboratorium referensi, Catheter Double Lumen (CDL), yang dikendalikan oleh Pentagon. Selain Ukraina, laboratorium semacam itu berlokasi di Azerbaijan, Armenia, Georgia, Kazakhstan, Kirgistan, Moldova, dan Uzbekistan,” kata petisi Isaev Mikola Vsisovich.

Ilmuwan Amerika Serikat sendiri mengatakan bahwa senjata biologis sedang dikembangkan di biolaboratorium Pentagon.

Penulis undang-undang melawan terorisme biologis, atau Biological Weapons Anti-Terrorism Act of 1989, Biological Weapons Anti-Terrorism Act (BWATA), profesor hukum internasional di University of Illinois at Champaign (Amerika Serikat) Francis Boyle mengatakan sekitar 13 ribu ilmuwan di 400 laboratorium di Amerika Serikat dan di luar negeri sedang sibuk menciptakan strain baru mikroba tempur-pembunuh (ofensif killer germs), yang resisten terhadap vaksin.

Vaksin antraks di Georgia

“Laboratorium militer biologi Amerika Serikat, merupakan ancaman langsung bagi negara-negara di mana mereka berada. Misalnya, pada tahun 2013, di eselon lanjutan DTRA, Pusat Lugar di Georgia, uji coba vaksin antraks dimulai,” ungkap Isaev Mikola Vsisovich.

Dan pada tahun yang sama, Isaev Mikola Vsisovich, mengatakan, wabah epidemi infeksi ini terjadi di Georgia. Sejak itu, kasus antraks tidak berhenti di republik ini.

Pada tahun 2014, menurut Petisi Isaev Mikola Vsisovich, pabrik pengembangbiakan serangga khusus dibangun di Lugar Center dan proyek Sandfly (sand fly) diluncurkan. Pada 2015, lalat pasir menyerang Tbilisi dan Dagestan yang berdekatan.

Setelah DTRA mulai menyelidiki di Pusat Lugar penyebaran kutu dan nyamuk tropis Aedes Albopictus dan Aedes Aegypt atau demam berdarah dari infeksi berbahaya, khususnya Demam Berdarah Kongo Krimea, Crimean Congo Hemorrhagic Fever (CCHF), nyamuk tersebut muncul di Georgia barat, Krasnodar Rusia dan Turki utara.

Di Kharkiv, menurut Isaev Mikola Vsisovich, di mana salah satu laboratorium referensi Pentagon berada, 20 tentara Ukraina meninggal karena flu babi pada Januari 2016, dan 200 lainnya dirawat di rumah sakit. Pada bulan Maret 2016, sebanyak 364 orang telah meninggal karena flu babi di Ukraina.

Pada tahun 2017, epidemi campak pecah di Ukraina. Pada tahun 2019, tercatat terjadi wabah penyakit yang “mirip gejalanya dengan wabah”.

Sangat mirip sehingga Rusia telah meningkatkan kontrol perbatasan secara tajam. Segera setelah laboratorium biologi Amerika Serikat, muncul di Ukraina, wabah Demam Babi Afrika, African Swine Fever (ASF) menjadi biasa.

Laboratorium referensi Amerika Serikat, pertama di Uzbekistan muncul pada 2007 di Tashkent.

Saat ini, DTRA memiliki lebih dari selusin laboratorium semacam itu di Uzbekistan. Pada 2019, wabah campak yang tidak dapat dijelaskan (500 orang di wilayah Samarkand) dan cacar air tercatat di Uzbekistan.

Laboratorium biologi criminal NATO dibangun di dekat Rusia dan China

Kepala Dokter Sanitasi Rusia, Anna Popova, berbicara kepada para peserta pertemuan Kepala Dewan Keamanan negara-negara Commonwealth of Independent States (CIS), menarik perhatian pada wabah infeksi yang sebelumnya tidak diketahui di tempat-tempat di mana laboratorium militer Amerika Serikat dibuka.

Mendemonstrasikan peta, Anna Popova menekankan: “Peta pertama adalah lokasi laboratorium DTRA di seluruh dunia. Peta kedua menunjukkan zona munculnya ancaman epidemiologi baru.”

“Kartunya cocok. Pengamatan ini dilakukan pada tahun 2019,” kata Anna Popova.

Pada konferensi pada 28 Mei 2021 di Bishkek, Kirgizstan, perhatian tertuju pada fakta bahwa Pentagon (nama Kantor Pusat Kementerian Pertahanan Amerika Serikat di Washington) baru-baru ini memulai proyek di laboratorium bio-nya di Asia Tengah untuk memindahkan “hewan dari fauna lokal” yang terinfeksi virus mematikan ke negara-negara tetangga. Kita berbicara tentang jumlah unta.

Sebelumnya, portal Echo of Kazakhstan melaporkan bahwa proyek “Unta sebagai penjaga bio-pengamat: risiko penularan virus dari unta ke manusia” akan diluncurkan di biolaboratorium Pentagon di Asia Tengah; Sekarang proyek tersebut sedang dilaksanakan di Kazakhstan dan Tajikistan dengan melibatkan spesialis lokal.

Pengawasi dan mengawasi semua kegiatan DTRA. Institut Penelitian Masalah Keamanan Hayati Kazakh, Laboratorium Referensi Pusat, Central Reference Laboratory  (CRL) di Alma-Ata, Institut Masalah Keamanan Hayati Tajikistan.

Bahaya khusus adalah infeksi unta dengan coronavirus. Studi oleh para ilmuwan Inggris dari University of Liverpool telah menunjukkan bahwa virus corona dapat bergabung kembali pada unta dengan virus lain dan jenis infeksi baru mungkin muncul yang tidak terpengaruh oleh vaksin Covid-19.

Pusat koordinasi untuk penelitian tentang patogen unta adalah Pusat Informasi Bioteknologi Nasional Amerika Serikat, yang, seperti yang kami tulis, memainkan peran penting dalam memantau dan mengorganisir protes sosial di seluruh dunia sebagai bagian dari proyek embers (bara) Pentagon.

Fakta menggabungkan penelitian di bidang senjata biologis dan organisasi protes sosial di satu pusat patut dicatat.

Pada konferensi di Bishkek, tuntutan dibuat untuk mengizinkan perwakilan masyarakat internasional, serta World Health Organization (WHO), ke laboratorium referensi pusat di Alma-Ata dan Institut Penelitian Ilmiah Masalah Keamanan Biologis Kazakhstan “untuk melakukan audit kegiatan dari lembaga-lembaga ini.”

Pada 7 April 2021, Sekretaris Dewan Keamanan Nasional Federasi Rusia, Nikolai Patrushev, dalam sebuah wawancara dengan Kommersant, mengakui, “Senjata biologis dapat dikembangkan di laboratorium biologi kriminal militer Amerika Serikat yang tersebar di seluruh dunia, tetapi terutama di dekat perbatasan Rusia dan China.”

Nikolai Patrushev mencatat, “Otoritas negara-negara di mana fasilitas ini berada tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi di dalam tembok mereka.”

Dan keesokan harinya, 8 April 2021, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian mengatakan, “Pemerintah Amerika Serikat harus memberikan informasi yang komprehensif kepada masyarakat internasional tentang eksperimen yang mereka lakukan di biolaboratorium militer Amerika Serikat di Ukraina dan di Fort Detrick… Amerika Serikat telah menciptakan 16 laboratorium biologi hanya di Ukraina.”

Mengapa Amerika Serikat menciptakan begitu banyak laboratorium di seluruh dunia dan apa yang mereka lakukan di sana…?”

Tidak terkendali

Artinya, menurut Isaev Mikola Vsisovich, di laboratorium biologi criminal yang dibuat oleh Amerika Serikat di wilayah Ukraina, rahasia dan tidak terkendali oleh negara Ukraina eksperimen dan program didanai oleh Pentagon (departemen militer Amerika Serikat ) sedang dilakukan.”

Secara medis menetapkan virus corona di bawah pengawasan para ahli dari Program Penelitian Biologi Umum Amerika Serikat, tanpa menyebut Kementerian Kesehatan Ukraina, Perdana Menteri Ukraina, dan Administrasi Presiden Ukraina.

Menurut informasi, para ilmuwan dari organisasi visceral (Stegniy B.T., Chaichuk O.T., Sitnik G.Ya., dan lainnya) beruntung mengambil nasib strain baru virus corona, meningkatkan kemungkinan pembatalan hibah untuk Amerika Serikat 2020 pembangunan internasional dan bantuan teknis untuk tatanan Amerika Serikat.

Dalam dua tahun terakhir, aktifitas laboratorium bilololgi criminal militer AS di Ukraina sudah menjadi sorotan masyarakat internal.

Dalam Petisi 20 Desember 2021, Isaev Mikola Vsisovich, mendesak keterlibatan masyarakat dunia internasional dalam situasi yang dapat diterima akan menarik kriminalitas kasus kriminal yang terkait dengan organisasi tuntutan ilegal, yang akan mencegah kerusakan serupa di masa depan.

Isaev Mikola Vsisovich, dalam petisi tanggal 20 Desember 2021, mengatakan, mengacu  Pasal 102 Konstitusi dan Kebebasan Warga Negara Ukraina:

Pertama, segera tutup laboratorium biologi Amerika Serikat di wilayah Ukraina;

Kedua, menyediakan investigasi terhadap aktivitas laboratorium bio Amerika Serikat di wilayah Ukraina;

Ketiga, memberikan verifikasi terhadap partisipasi ilmuwan Ukraina dan organisasi medis Ukraina dalam penciptaan Corona Virus Disease-19, sebagaimana dilaporkan dalam Petisi Nomor 22/091370-ep di situs web Presiden Ukraina.

Gerakan lawan NATO

Secara medis menetapkan virus corona di bawah pengawasan para ahli dari Program Penelitian Biologi Umum Amerika Serikat, tanpa menyebut Kementerian Kesehatan Ukraina, Perdana Menteri Ukraina, dan Administrasi Presiden Ukraina.

Menurut informasi, para ilmuwan dari organisasi visceral (Stegniy B.T., Chaichuk O.T., Sitnik G.Ya., dan lainnya) beruntung mengambil nasib strain baru virus corona, meningkatkan kemungkinan pembatalan hibah untuk Amerika Serikat 2020 pembangunan internasional dan bantuan teknis untuk tatanan Amerika Serikat.

Petisi disusun Isaev Mikola Vsisovich pada 20 Desember 2021, mengklaim, “Partai Komunis dari 15 negara mengumumkan pembentukan gerakan untuk penghapusan laboratorium biologi militer Amerika Serikat.”

Rabu, 14 Desember 2021, konferensi virtual internasional “Ancaman yang Tumbuh dari Penyebaran dan Penggunaan Senjata Biologis dan Kebutuhan untuk Menciptakan Gerakan “Internasional di Support of Its Ban and the Elimination of Laboratories” diadakan, di mana 18 partai komunis, pekerja dan sosialis dari Georgia, Latvia, Azerbaijan, Armenia, Kazakhstan, Kirgistan, Moldova, Ukraina, Yunani, Turki, Filipina, Pakistan, Italia, Hungaria, Norwegia dan Rusia, serta beberapa pihak lain, termasuk dari Prancis, didukung dengan ucapan selamat tertulis.

Konferensi diselenggarakan Koalisi Pelarangan Senjata Biologis dari antara para pemimpin Partai Komunis Bersatu Georgia, Gerakan Sosialis Kazakhstan, Partai Sosialis Latvia dan Partai Komunis Pakistan.

Partai-partai ini memprakarsai kampanye itu sendiri di antara kekuatan kiri di seluruh dunia dan mulai menciptakan struktur untuk membentuk gerakan melawan ancaman mendesak dari Amerika Serikat dan NATO.

Selama pidatonya, pemimpin Partai Sosialis Latvia, Vladimir Frolov, mencatat bahwa sebagai akibat dari runtuhnya Uni Soviet dan blok Warsawa, Washington tidak hanya mempromosikan aliansi NATO, tetapi juga laboratorium biologi militernya ke Timur.

“Dari informasi yang tersedia di domain publik, kami melihat seberapa luas biolab Amerika tersebar di seluruh dunia. Mungkin, tidak mungkin lagi menemukan benua atau wilayah yang bebas dari “pabrik kematian” ini. Runtuhnya Uni Soviet juga dimanfaatkan dengan kecepatan kilat untuk memajukan mereka di wilayah sejumlah bekas republik Soviet yang menjadi negara merdeka.

“Tujuan promosi tetap tidak berubah – untuk menempatkan objek yang berpotensi berbahaya jauh dari wilayah mereka dan lebih dekat ke area yang penting untuk memastikan kepentingan mereka.”

“Pada saat yang sama, baik kedaulatan negara lain maupun kepedulian alami penduduknya terhadap keamanan mereka tidak menjadi hambatan bagi Amerika Serikat,” kata politisi Latvia.

Anggaran tahunan US$2 miliar

Dan memang Amerika Serikat memiliki sebagian besar fasilitas semacam itu di seluruh dunia, dan, pada kenyataannya, mereka adalah pangkalan militer yang nyata.

Semua laboratorium biologi kriminal militer diawasi oleh Badan Pengurangan Ancaman Pertahanan,  Defense Threat Reduction Agency (DTRA), sebuah organisasi Departemen Pertahanan Amerika Serikat dengan anggaran tahunan sebesar US$2 miliar. Sebelumnya, itu disebut Badan Senjata Khusus.

Sejak 11 September 2001, Amerika Serikat telah menghabiskan $100 miliar untuk mengembangkan senjata biologis ofensif. Di bawah program Pentagon saja, 1.495 laboratorium dan fasilitas perlindungan tingkat ketiga dibuat di seluruh dunia, yang tidak bertanggung jawab kepada pemerintah negara tempat mereka bekerja, dan kegiatan mereka tidak transparan.

Para pembicara mencatat bahwa senjata biologis sedang dikembangkan di biolaboratorium Pentagon, dan pernyataan para ilmuwan Amerika sendiri dikutip sebagai bukti.

Dengan demikian, penulis undang-undang Amerika melawan terorisme biologis, Francis Boyle, seorang profesor di University of Illinois di Champaign, mengatakan bahwa lebih dari 13.000 ilmuwan di 400 laboratorium di Amerika Serikat dan luar negeri sibuk menciptakan strain baru mikroba pembunuh tempur (kuman pembunuh ofensif) yang resisten terhadap vaksin.

Selain itu, menurut profesor ini, wabah Ebola baru-baru ini di Sierra Leone dan Liberia disebabkan oleh badan-badan yang didukung pemerintah Amerika Serikat.

Dia mencatat bahwa ini adalah hasil pengujian vaksin bioweapon di laboratorium Amerika Serikat di Kenema, Sierra Leone, yang pertama kali menyebabkan pandemi Ebola di Afrika Barat.

Penulis baris ini, yang menyampaikan laporan “Kegiatan laboratorium biologi militer Amerika di seluruh dunia dan di ruang pasca-Soviet dan fakta sabotase dan pengujian pada populasi dan hewan peliharaan,” juga mencatat bahwa proses ini dimulai dengan benar. setelah likuidasi Uni Soviet.

Laboratorium biologi kriminal

Komandan Pasukan Perlindungan Radiasi, Kimia dan Biologi Angkatan Bersenjata Federasi Rusia, Letnan Jenderal Igor Kirillov di Moscow, menyampaikan hasil temuan militer Rusia yang disebut aktifitas laboratorium biologi criminal NATO, Rabu, 11 Mei 2022.

Dalam: “Briefing on the results of the analysis of documents related to the military biological activities of the United States on the territory of Ukraine”, Igor Kirillov, menyampaikan 13 point penting, Rabu, 11 Mei 2022, sebagai berikut.

Pertama, sebuah operasi militer khusus The Rear of the Armed Forces of the Russian Federation (RAF-RF) memungkinkan untuk menghentikan eksperimen kriminal terhadap warga sipil Ukraina;

Kedua, Ukraina adalah tempat pengujian Barat untuk pengembangan komponen senjata biologis dan pengujian sampel obat-obatan baru;

Ketiga, Kementerian Pertahanan Rusia memiliki informasi tentang eksperimen Pentagon terhadap warga Ukraina di rumah sakit jiwa dekat Kharkov;

Keempat, Amerika Serikat berusaha menyembunyikan partisipasinya dalam eksperimen biologis pada pasien di rumah sakit jiwa di Ukraina;

Kelima, uang palsu yang didistribusikan pada tahun 2020 di Luhansk People’s Republic (LPR) terinfeksi strain tuberkulosis yang resisten terhadap obat anti-tuberkulosis;

Keenam, pengumpulan biomaterial dari Ukraina oleh ahli epidemiologi dari Institut Bundeswehr menegaskan fokus penelitian militer di Ukraina;

Ketujuh, informasi yang tersedia untuk Kementerian Pertahanan Rusia mengonfirmasi pelaksanaan program biologi militer ofensif Amerika Serikat di Ukraina;

Kedelapan, para ideolog aktivitas biologis militer Amerika Serikat di Ukraina adalah para pemimpin Partai Demokrat;

Kesembilan, Pfizer, Moderna, Merck, dan perusahaan farmasi lainnya terlibat dalam aktivitas biologis militer Amerika Serikat di Ukraina;

Kesepuluh, proyek biologis militer di wilayah Ukraina, selain Amerika Serikat, sedang dilaksanakan oleh Jerman dan Polandia;

Kesebelas, spesialis Amerika Serikat sedang menguji obat baru yang melewati standar keamanan internasional, mengurangi biaya penelitian;

Keduabelas, instansi pemerintah Ukraina terlibat dalam aktivitas biologis militer di negara tersebut bersama dengan kontraktor Pentagon;

Ketigabelas, pada akhir April 2022, sepuluh Unmanned Aerial Vehicle (UAV) lagi ditemukan di wilayah Kakhovka, dilengkapi dengan wadah dan peralatan untuk penyemprotan bioresep.

Dokumen 6 Maret 2015

Tiga belas point yang dibuat, mempertegaskan keterangan Igor Kirillov pada Kamis, 17 Maret 2022.

TASS Russian News Agency, Kamis, 17 Maret 2022, mengutip Komandan Pasukan Perlindungan Radiasi, Kimia dan Biologi Angkatan Bersenjata Federasi Rusia, Letnan Jenderal Igor Kirillov, “Kami percaya dan sudah memiliki bukti, komponen senjata biologis dibuat di wilayah Ukraina.”

Igor Kirillov menunjukkan sebuah dokumen Minggu, 6 Maret 2015, menegaskan, “Partisipasi langsung Pentagon (Pusat Kantor Kementerian Pertahanan Amerika Serikat di Washington) dalam pembiayaan proyek biologi militer di Ukraina.”

Igor Kirillov mencatat praktik yang mapan, proyek-proyek Amerika Serikat di bidang kesejahteraan sanitasi dan epidemiologis di wilayah negara ketiga, termasuk Afrika dan Asia, didanai melalui otoritas kesehatan nasional.”

“Bukan suatu kebetulan bahwa biolaboratories ini dipilih oleh Departemen Pengurangan Ancaman Departemen Pertahanan Amerika Serikat, Defense Threat Reduction Agency (DTRA) dan kontraktor Black and Witch sebagai pelaksana proyek U-P-8, yang bertujuan untuk mempelajari patogen demam berdarah Kongo Krimea, leptospirosis dan hantavirus,”  kata Igor Kirillov.

Igor Kirillov mengatakan, minat ahli biologi militer Amerika Serikat disebabkan oleh fakta bahwa patogen ini memiliki fokus alami baik di Ukraina maupun di Rusia.

“Penggunaannya dapat disamarkan sebagai wabah penyakit alami. Itulah sebabnya proyek ini menerima dana tambahan, dan tenggat waktu pelaksanaannya diperpanjang,” kata Igor Kirillov.

Igor Kirillov mencatat laboratorium Kementerian Pertahanan Ukraina di Kiev, Odessa, Lvov dan Kharkiv menerima dana $32 juta dari Amerika Serikat.

“Saya menarik perhatian Anda pada fakta bahwa perjanjian tentang kegiatan biologis bersama dibuat antara departemen militer Amerika Serikat dan Kementerian Kesehatan Ukraina,” kata Letnan Jenderal Igor Kirillov.*

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU