30 January 2023
HomeBeritaIlusi Kripto

Ilusi Kripto

Oleh: Dr. Aswin Rivai, SE.,MM

Berkat keruntuhan FTX, dunia mungkin telah terbangun dengan kenyataan suram bahwa “industri” crypto tidak lain adalah kebohongan cepat kaya, terbungkus hype, terombang-ambing di lautan teknobabble libertarian. Adakah yang akan melakukan sesuatu tentang itu? Maafkan manajemen kas yang mengerikan (atau apakah itu penipuan?) Yang menangkap FTX dengan kurang dari $1 miliar  cash di tangan pada saat kewajiban jangka pendeknya adalah $9 miliar. Hal semacam itu juga diketahui terjadi pada bank.

Maafkan pembukuan yang buram, pinjaman dengan agunan fiktif, dan $8 miliar yang “secara tidak sengaja” penempatan dananya salah. Kecelakaan seperti itu juga terjadi di Bratva Rusia, Camorra Italia, dan Yakuza Jepang.

Maafkan teknologi basis data yang canggih, untuk banyak tujuan lebih lambat, lebih mahal, dan lebih rumit daripada cara yang sudah ada selama 30 tahun dalam melakukan sesuatu. Seseorang suatu hari nanti akan menemukan kegunaan untuk semua blockchain itu.

Maafkan retorika hiperbolik tentang kripto sebagai tonik ajaib tidak hanya untuk pertumbuhan ekonomi, tetapi juga untuk “mengurangi perang dan korupsi dan membawa kebahagiaan yang lebih besar.”

Kutu buku kripto bukan satu-satunya yang berbicara sampah. Apa yang benar-benar tidak dapat dimaafkan adalah bahwa dalam 14 tahun sejak Bitcoin muncul, industri kripto telah gagal menghasilkan sesuatu yang berharga.

Pabrik apa yang telah dibangun dengan kripto? Barang dan jasa apa yang telah dibangun dengan kripto. Pemerintah apa yang telah mengumpulkan uang melalui kripto? Tentu bukan El Salvador, yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah dan sekarang berada di ambang gagal bayar utang.

Lebih buruk lagi, janji utama kripto yaitu uang yang lebih baik terbukti sepenuhnya palsu. Brian Amstrong, co-foundet dan CEO dari platform cryptocurrency coinbase, baru-baru ini membuat kasus mobeter untuk crypto, mengatakan kepada Financial Times bahwa ini memungkinkan kita untuk mempercayai hukum matematika, jika kita mau, bukan hukum manusia. Jadi alih-alih “jangan jahat”, itu “tidak bisa jahat”. Itulah janji crypto.

Orang-orang dalam pernyataan Armstrong bekerja untuk pemerintah, yang merupakan penerbit mata uang fiat kuno. Jika “orang-orang” itu mencetak terlalu banyak uang  katakanlah, untuk membiayai defisit anggaran yang besar maka nilai uang itu turun, dan pemerintah memungut pajak yang sama dengan warga yang dibiarkan memegang mata uang yang direndahkan.

Ketidakpercayaan libertarian terhadap politisi dan pemerintah adalah kekuatan penggerak cryptosphere. Berbeda dengan uang fiat yang dianggap mencurigakan, hanya “hukum matematika” yang mengatur kripto.

Algoritma memperbaiki berapa banyak cryptocurrency yang dapat “ditambang” dan berapa biayanya. Semakin banyak unit yang kita hasilkan, semakin mahal biaya untuk menambang unit berikutnya. Tidak ada pria (atau wanita) yang bermotivasi politik yang dapat merendahkan kripto. Kekakuan matematis menyelamatkan kita dari pemerintahan yang jahat. Kedengarannya bagus, bukan? Kalau saja itu benar.

Ada dua alasan mengapa orang di seluruh dunia (bukan hanya warga negara Amerika Serikat dan Uni Eropa) dengan senang hati memegang mata uang seperti dolar dan euro. Yang pertama diidentifikasi oleh John Maynard Keynes, yang berargumen dalam General Theory-nya bahwa fakta bahwa kontrak tetap, dan upah biasanya agak stabil dalam bentuk uang, tidak diragukan lagi memainkan peran besar dalam menarik uang yang begitu tinggi ke dalam likuiditas-premi.

Guillermo Calvo dari Universitas Columbia menyebut ini “teori harga uang”. Jika upah bulanan kita ditetapkan dalam dolar, dan begitu juga harga di supermarket, kita yakin berapa kilo beras atau botol bir yang dapat kita beli dengan dolar kita. Jadi, kita senang memegang dolar, terutama untuk transaksi tetapi juga untuk menyimpan kekayaan. Di sini, kripto muncul singkat yaitu tidak ada harga supermarket yang ditetapkan dalam Bitcoin atau yang setara, dan tidak ada seorang pun (kecuali beberapa fanatik Silicon Valley) yang dibayar dalam kripto.

Alasan lain mengapa penduduk AS senang memegang dolar (atau penduduk zona euro memegang euro) adalah karena pemerintah menetapkan harga minimum untuk mata uang tersebut dengan mengizinkan pajak dibayar dengannya. Artinya, nilai satu dolar di pasar keuangan tidak akan pernah kurang dari nilai di mana Paman Sam akan menukarkan dolar itu ketika Anda membayar pajak setiap 15 April.

Di sini, sekali lagi, kripto gagal. “Orang-orang” di pemerintahan tidak ada untuk menjamin harga minimum untuk kripto. Satu-satunya nilainya berasal dari harapan bahwa orang lain ingin memegangnya. Jika mereka melakukannya, maka penulis ingin memegangnya juga. Jika tidak, penulis akan membuangnya.

Itulah yang terjadi musim panas lalu pada cryptocurrency Luna, yang jatuh dan menghilang dalam beberapa hari. Itu juga bisa terjadi pada mata uang kripto lainnya, di hari lain. Ekonom pertama yang memahami teka-teki ini adalah Frank Hahn.

Pada tahun 1965, Hahn menjelaskan bahwa aset keuangan yang secara intrinsik tidak berharga seperti kripto tidak seperti barang lainnya. Jika harga roti baguette nol, maka permintaannya akan sangat besar, karena semua orang pasti ingin makan roti yang tidak mahal itu. Sebaliknya, jika harga aset seperti Bitcoin adalah nol, maka permintaannya juga nol, karena seseorang tidak dapat memakannya, membuat cincin darinya, menggunakannya untuk memperbaiki gigi, atau membayar pajak dengannya.

Pada akhirnya, klaim bahwa nilai kripto diisolasi dari tingkah “laki-laki” adalah omong kosong. Faktanya, cryptocurrency sepenuhnya bergantung pada keinginan, dan dengan cara yang paling buruk (apa yang secara sopan dikenal sebagai “sentimen pasar” adalah satu-satunya pendorong).

Apa yang oleh ekonom MIT hebat Charles Kindleberger sebut “mania, panik, dan crash” adalah norma untuk kripto, bukan pengecualian. Para teknokrat yang menjalankan institusi seperti Federal Reserve AS, Bank Inggris, atau Bank Sentral Eropa, di tahun 2022 ini menjadi pelaku hilangnya daya beli mata uang mereka sedikit di atas 10%. Ini adalah tingkat depresiasi yang sering dialami mata uang kripto dalam sehari atau jika terjadi kejatuhan seperti yang kita lihat baru-baru ini dalam hitungan menit.  Ini bukan pertandingan antara “pria” dan “matematika”, tetapi antara “pria” berjas gelap dan “pria” dengan kaus longgar dan celana pendek kargo.

Dalam kontes itu, jas menang setiap saat. Berkat FTX, dunia mungkin telah terbangun dengan kenyataan suram bahwa kripto adalah kebohongan cepat kaya, terbungkus hype, terombang-ambing di lautan technobabble libertarian. Adakah yang akan melakukan sesuatu tentang ini?

Penulis, Dr. Aswin Rivai,SE.,MM
Pemerhati Ekonomi  Dan Keuangan UPN Veteran Jakarta.

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU