İstanbul escort bayan sivas escort samsun escort bayan sakarya escort Muğla escort Mersin escort Escort malatya Escort konya Kocaeli Escort Kayseri Escort izmir escort bayan hatay bayan escort antep Escort bayan eskişehir escort bayan erzurum escort bayan elazığ escort diyarbakır escort escort bayan Çanakkale Bursa Escort bayan Balıkesir escort aydın Escort Antalya Escort ankara bayan escort Adana Escort bayan

22 February 2024
HomeBeritaKesraIsu Literasi Spesifik Disebutkan di RPJMN 2020-2024, Bentuk Komitmen Pemerintah

Isu Literasi Spesifik Disebutkan di RPJMN 2020-2024, Bentuk Komitmen Pemerintah

SHNet, Jakarta–Presiden Joko Widodo berkomitmen mewujudkan masyarakat Indonesia yang maju dan berdaya saing melalui Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024, dan isu literasi secara spesifik disebutkan.

Deputi Bidang Pengembangan Sumber Daya Perpustakan pada Perpustakaan Nasional Republik Indonesia (Perpusnas RI), Adin Bondar, mengatakan, patut bersyukur jika komitmen pemerintah telah memberikan legacy yang sangat kuat di dalam peningkatan sumber daya manusia (SDM). Terlihat dai RPJMN 2020-2024 jadi prioritas nasional.

“Dalam konsep penguatan budaya literasi akan terwujud masyarakat yang berpengetahuan, inovatif, kreatif dan berkarakter. Kalau dicermati dalam RPJMN itu, dicapai melalui pengembangan kegemaran budaya membaca, penguatan konten perbukuan literasi dan peningkatan akses,” kata deputi dalam talkshow yang bertema Perpustakaan, Literasi, dan Inklusi di Kantor berita Antara,Selasa (19/12/2023).

Adin menjelaskan, kegemaran membaca di satuan pendidikan sudah berkembang melalui sekolah maupun perguruan tinggi.

Kemudian di masyarakat ada program Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial (TPBIS), di mana perpustakaan jadi ruang terbuka bagi masyarakat. Sudah dilakukan di 3.262 desa yang sudah bertransformasi dan melibatkan 3 juta warga termarjinalkan.

“Sehingga konsep perpustakaan menjangkau masyarakat sudah maksimal, kalau dilihat dari locus-locus yang kita bangun,“ ucapnya.

“Per Desember sudah ada 2.494 desa yang direplikasi melalui TPBIS. Banyak warga yang awalnya pengangguran, tapi begitu program ini hadir, dapat pengetahuan baru didampingi fasilitator yang kita didik,“ lanjut Adin.

Adin mengemukakan ada beberapa parameter perubahan yakni dari segi ekonomi. Masyarakat marjinal dapat kemampuan baru. Seperti awalnya berjualan makanan, tapi tidak tahu bagaimana memasarkan produk dengan baik. Melalui porgram Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial (TPBIS) sudah di upgrade dan berkembang menjadi usaha katering. Dari segi aspek lain meningkatkan hubungan secara sosial, karena sama-sama bertemu di perpustakaan.

Adin mengungkapkan ide terciptanya TPBIS berawal dari prinsip pembangunan inklusi. Sebab, di seluruh dunia bertumpu pada penguatan SDM. Di mana setiap orang berhak mencipta, mengakses dan memanfaatkan sumber informasi dan pengetahuan. “Dampak ganda dari seorang literatf pada seseorang dan kesejahteraan negara. Jadi, semain tinggi indeks literasi masyarakat, maka negara itu akan maju dan sejahtera.“

“Sangat berbeda dengan negara yang literasinya rendah. Maka berdampak pula pada kemiskinan yang tinggi, kesehatan buruk dan pengangguran besar,“ tegas Adin.

Oleh karena itu, sejalan dengan Undang-Undang (UU) Nomor 43 tahun 2007 tentang Perpustakaan, upaya menumbuhkan budaya baca ada tiga pilar, yakni keluarga, satuan pendidikan dan masyarakat,

“Untuk pilar yang pertama sudah jelas jika keluarga adalah pondasi awal untuk meningkatkan budaya literasi di era digital. Sebab, keluarga merupakan madrasah pertama bagi anak. Kemudian untuk satuan pendidikan di mana Kemendikbud Ristek telah mengembangkan buku yang menunjang kecakapan literasi. Ada 15 juta buku yang di desimnasi ke sekolah.Kemudian pilar ketiga tentang partisipasi masyarakat dalam mengikuti program TPBIS,“ terang Adin

Adapun literasi digital berbasis keluarga ini berawal di mana kalau dilihat kelemahan anak didik dalam pencapaian skor PISA yang dilakukan Unesco, melalui Kemendikbud Ristek belum maksimal. Ada peningkatan lima poin tapi di literasi lain belum menguntungkan.

Perpusnas melihat hal ini disebabkan belum mempersiapkan secara matang literasi di dalam aspek keluarga. Sehingga mengembangkan perluasan akses informasi dan pengetahuan untuk membangun tiga pilar keluarga.

“Yang pertama adalah kelompok pra nikah. Akan diberikan edukasi untuk memiliki kesadaran yang baik, bagaimana membangun hubungan keluarga yang harmonis, memahami reproduksi dan lain-lain. Sehingga menjadi keluarga bahagia setelah menikah.“

“Kedua adalah keluarga yang akan memiliki anak. Perlu ada edukasi melalui konten-konten literasi yang bisa diakses. Dan yang ketiga adalah tahap anak pada usia emas 0-6 tahun. Melalui stimuasi berbagai kegiatan yang dilakukan keluarga,“ ucapnya.

Pemerintah melalui Perpusnas, lanjut Adin, akan mengirimkan pesan berantai melalui aplikasi WhatsApp ke gawai seluruh generasi muda Indonesia. Pesan berantai di dalamnya ada akses untuk kanal-kanal bacaan.

“Misalnya ada literasi pra nikah bagi yang mau menikah. tinggal klik, sehingga dengan mudah mendapatkan bahan bacaan.Jadi tidak perlu datang ke perpustakaan,“ jelasnya.

Untuk mendukung hal itu, Perpusnas telah melakukan pengembangan kanal digital seperti Bintang Pusnas Edu yang diakses melalui gawai.Disiapkan 1,5 juta kopi buku digital. Kemudian ada i Pusnas yang merupakan platform digital bergerak yang bisa dinikmati masyarakat dengan 1,2 juta buku digital.

“Untuk ke depan kami akan kembangkan aplikasi Titik Baca, dan sudah dimasukkan buku bacaan sesuai kebutuhan. Termasuk bekerjasama dengan Kemendikbud Ristek yang keluarkan buku-buku bermutu dalam rangka meningkatkan kecakapan literasi, “ ungkapnya.

Adapun keberhasilan Perpusnas dalam RPJMN 2020-2024 diantaranya mengembangkan program TPBIS. Kemudianmemperluas akses perpustakaan melalui layanan perpustakaan keliling.

Kemudian mengembangkan pojok baca digital di ruang publik. Dengan konsep perpustakaan konvensional dan digital. Serta pembinaan dan pengembangan terhadap para pegiat literasi.

“Kami punya 2.045 mitra forum taman baca masyarakat di seluruh indonesia. Kemudian ada pustaka bergerak yang menjangkau 3.000 titik supaya masyarakat mendapatkan akses untuk membaca. Untuk para pegiat literasi ada di komunitas. Semua bergerak dan jadi model sosial untuk dekat dengan masyarakat,“ beber Adin.

Hingga Desember 2023, Perpusnas telah mengukuhkan 535 bunda literas di berbagai daerah. Mulai dari tingkat provinsi, kabupaten/kota hingga kecamatan.

“Perpusnas tidak bisa bergerak sendiri untuk mengembangkan budaya literasi. Kehadiran para bunda literas ini menjadi semacam role model betapa pentingnya literasi merubah kehidupan yang lebih baik,“ tukas Adin. (Stevani Elisabeth)

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU