İstanbul escort bayan sivas escort samsun escort bayan sakarya escort Muğla escort Mersin escort Escort malatya Escort konya Kocaeli Escort Kayseri Escort izmir escort bayan hatay bayan escort antep Escort bayan eskişehir escort bayan erzurum escort bayan elazığ escort diyarbakır escort escort bayan Çanakkale Bursa Escort bayan Balıkesir escort aydın Escort Antalya Escort ankara bayan escort Adana Escort bayan

22 February 2024
HomeBeritaJeng-jeng, Elon Musk Janji Buka Dokumen Fauci Sebentar Lagi, Ada Data Covid...

Jeng-jeng, Elon Musk Janji Buka Dokumen Fauci Sebentar Lagi, Ada Data Covid yang Dimanipulasi dan Dihapus

SHNet, Jakarta -Tahap berikutnya dari Twitter Files kemungkinan akan mencakup informasi lebih lanjut tentang bagaimana lembaga pemerintah AS menggunakan perusahaan media sosial untuk membentuk sikap orang Amerika terhadap Covid dan memanipulasi opini publik tentang penanganan pandemi mereka.

Menanggapi pengguna yang menulis bahwa mereka “menunggu …… untuk #FauciFiles,” Musk menulis pada hari Senin bahwa audien dapat berharap untuk melihat informasi tersebut “akhir minggu ini”.

Karena sangat terkait dengan penanganan Covid-19 yang bimbang dan tampaknya sewenang-wenang oleh pemerintah selama pandemi, Fauci telah menjadi sosok yang sangat terpolarisasi di AS.

Kritik terhadap kebijakan Covid-19 yang didorong oleh Fauci menunjukkan sejumlah ketidaksesuaian, termasuk tuntutannya agar orang Amerika memakai masker setelah awalnya bersikeras “tidak ada alasan untuk berjalan-jalan dengan menggunakan masker”.

Fauci kemudian mengklaim bahwa dia tidak benar-benar mempercayai apa yang dia katakan, dan bahwa dia telah menipu publik AS dalam upaya untuk mencegah kekurangan masker, tetapi korespondensi pribadinya menyatakan sebaliknya.

“Masker biasa yang Anda beli di toko obat tidak terlalu efektif untuk mencegah virus,” kata Fauci dalam email Februari 2020.

Belakangan, Fauci juga mengaku memanipulasi persentase target populasi AS yang menurutnya diperlukan untuk mencapai kekebalan kawanan.

“Ketika jajak pendapat mengatakan hanya sekitar setengah dari semua orang Amerika yang akan divaksinasi, saya mengatakan kekebalan kelompok akan membutuhkan 70 hingga 75 persen,” katanya kepada New York Times pada Desember 2020.

“Kemudian, ketika survei yang lebih baru mengatakan 60 persen atau lebih akan mengambilnya, saya berpikir, “Saya dapat mendorongnya sedikit,” jadi saya beralih ke 80, 85.

Dilansir Sputnik News, salah satu topik yang mungkin tercakup dalam file Twitter yang baru dirilis adalah email Oktober 2020 oleh Dr. Francis Collins – yang saat itu menjabat sebagai Direktur National Institutes of Health – yang memerintahkan Fauci untuk membuat “penghapusan publikasi yang cepat dan menghancurkan”.

Deklarasi Great Barrington, sebuah surat terbuka yang diterbitkan oleh ahli epidemiologi yang menentang strategi penggunaan penguncian yang meluas untuk memerangi wabah Covid-19. (Ina)

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU