27 March 2023
HomeBeritaKembali ke Zaman "Bahelak", Atasi Krisis Energi, Prancis Mengeluarkan Voucher untuk Kayu...

Kembali ke Zaman “Bahelak”, Atasi Krisis Energi, Prancis Mengeluarkan Voucher untuk Kayu Bakar

SHNet, Jakarta – Pemerintah bertujuan untuk membantu keluarga bertahan hidup di musim dingin di tengah melonjaknya harga energi.

Penduduk Prancis yang menggunakan kayu gelondongan, serpihan kayu, atau pelet untuk memanaskan rumah mereka sekarang dapat menerima antara €50 ($53) dan €200 ($212) dari pemerintah untuk membantu mereka mengatasi krisis energi.

Program “voucher energi luar biasa” yang diluncurkan pada hari Selasa dirancang untuk membantu keluarga berpenghasilan rendah bertahan di musim dingin karena harga kayu bakar telah meningkat sebesar 30% tahun ini, kata para pejabat.

Dana dapat diterima dengan mendaftar secara online melalui situs web yang dikelola pemerintah. Jumlahnya tergantung pada pendapatan keluarga, ukuran rumah tangga, dan jenis bahan bakar yang digunakan.

Parlemen Prancis mengalokasikan €230 juta bulan ini untuk membantu orang-orang yang kesulitan membeli kayu bakar. Setidaknya 2,6 juta rumah tangga memenuhi syarat untuk program tersebut, menurut Kementerian Perekonomian.

Voucher serupa diperkenalkan bulan lalu untuk rumah tangga yang menggunakan minyak pemanas, dengan keluarga yang memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan antara €100 dan €200.

Dilansir RT, seperti banyak negara anggota UE lainnya, Prancis telah meluncurkan skema hemat energi untuk menghindari kekurangan dan pemadaman listrik selama musim dingin.

Krisis energi dan tingkat inflasi yang tinggi di UE telah diperburuk oleh konflik Ukraina setelah negara-negara anggota memberlakukan sanksi besar-besaran terhadap ekspor minyak dan gas Rusia.

Menteri Aksi Publik dan Akun Gabriel Attal mengatakan bulan lalu bahwa program voucher juga akan membantu mengurangi keuntungan dari kenaikan harga kayu.

Federasi Bahan Bakar dan Pemanas Prancis (FF3C) menggambarkan permintaan pelet pada bulan Agustus sebagai “sangat tinggi” karena konsumen bergegas untuk menimbun untuk musim dingin.

Menurut FF3C, perlu menghasilkan 2,4 juta ton kayu tahun ini, dibandingkan dengan 1,8 juta ton yang diproduksi menjelang musim dingin sebelumnya. (Ina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU