29 November 2022
HomeBeritaOptimisme Konferensi Iklim  COP27

Optimisme Konferensi Iklim  COP27

Oleh: Dr. Aswin Rivai

Para pemimpin global yang berkumpul di Konferensi Perubahan Iklim PBB bulan ini tidak boleh putus asa atau dengan gembira menyatakan bahwa kemenangan sudah dekat. Data menunjukkan bahwa kedua perspektif tersebut diperlukan, karena kemajuan dalam memerangi pemanasan global, meskipun signifikan dan menjanjikan, masih sangat kurang.

Tanyakan kepada dua pakar iklim yang berbeda di Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Mesir (COP27) untuk menggambarkan perasaan mereka tentang masa depan, dan kita mungkin mendapatkan jawaban yang sangat berbeda. “Kami melihat lebih banyak kemajuan daripada yang pernah kami bayangkan,” kata satu, sementara yang lain menyesalkan bahwa kami sedang menuju kemiringan penuh seperti lemming di atas tebing. Tidak mungkin keduanya benar, bukan?

Faktanya, keduanya memiliki banyak bukti di pihak mereka, dan hanya dengan menyeimbangkan dua perspektif kita akan mengumpulkan rasa urgensi yang dibutuhkan oleh krisis iklim.

Untuk menginspirasi harapan, pakar pertama mungkin menunjukkan bahwa biaya energi surya telah turun 99% sejak Presiden Jimmy Carter memasang panel di atap Gedung Putih pada 1979, dan bahwa 2022 akan menjadi tahun rekor energi terbarukan. Penjualan kendaraan listrik tumbuh begitu cepat sehingga mesin pembakaran internal sudah mengalami penurunan permanen.

Di Indonesia, tingkat kehilangan hutan primer telah menurun selama lima tahun berturut-turut, berkat kemitraan inovatif antara pemerintah, bisnis, masyarakat sipil, dan pakar teknologi.

Selain itu, hampir 100 negara  yang mewakili lebih dari 75% emisi global telah berkomitmen untuk mencapai emisi nol bersih pada pertengahan abad ini. Dan Amerika Serikat baru saja membayar uang muka besar-besaran untuk masa depan hijaunya dengan Undang-Undang Pengurangan Inflasi, yang dapat memobilisasi sekitar $800 miliar atau lebih dalam investasi terkait iklim.

Tetapi agar kita tidak berpikir bahwa kita hampir keluar dari hutan, ahli suram kita akan menunjukkan bahwa hanya dengan 1,1° Celcius pemanasan, perubahan iklim sudah menghasilkan biaya yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bencana banjir di seluruh Pakistan musim panas ini menyebabkan sepertiga dari negara itu terendam air, dan barat daya Amerika Utara mengalami kekeringan terburuk dalam 1.200 tahun.

Di Cina, kekeringan telah melumpuhkan produksi pembangkit listrik tenaga air dan memaksa pabrik-pabrik tutup. Great Barrier Reef kini telah mengalami enam peristiwa pemutihan massal sejak tahun 1998. Dan di Antartika Timur, di mana suhu suatu hari tahun ini mencapai 38,5 °C di atas normal, lapisan es besar baru saja runtuh  yaitu peristiwa pertama dalam setidaknya  satu setengah abad.

Lebih buruk lagi, perang Rusia di Ukraina telah memicu perebutan bahan bakar fosil, dan perusahaan, bank, dan pemerintah merasa lebih sulit dari yang diharapkan untuk memenuhi janji iklim mereka. Kami sedang menuju peningkatan suhu jauh di atas ambang batas 2°C perjanjian iklim Paris. Sebuah planet yang panas akan sulit dikenali oleh kita hari ini.

Sebuah laporan baru yang penting dari Systems Change Lab  yaitu sebuah inisiatif yang diselenggarakan oleh World Resources Institute, Bezos Earth Fund, dan mitranya menyoroti kedua realitas ini, dan menunjukkan cara berpikir baru tentang perubahan. Di sisi pesimisme, laporan tersebut menunjukkan bahwa tidak satu pun dari 40 transformasi sektoral yang diperlukan untuk mengatasi krisis iklim dekade ini belum berada di jalur yang tepat.

Misalnya, penghentian penggunaan batu bara perlu dipercepat enam kali lipat  yang setara dengan menghentikan 925 pabrik batu bara ukuran rata-rata setiap tahun. Demikian pula, laju deforestasi tahunan harus turun 2,5 kali lebih cepat, dan pertumbuhan hasil panen baru-baru ini perlu dipercepat hampir tujuh kali lipat dekade ini untuk memberi makan populasi yang terus bertambah tanpa melanggar batas kawasan hutan. Semua transformasi ini bergantung pada pendanaan iklim global, yang dengan sendirinya harus meningkat delapan kali lipat dari levelnya saat ini.

Namun laporan tersebut juga menjelaskan bahwa perubahan jarang terjadi secara linier, dan bahwa kemajuan eksponensial  atau akselerasi “tongkat hoki” yang tiba-tiba dimungkinkan jika dipupuk oleh kepemimpinan yang berani dan kebijakan yang mendukung.

Hanya dalam waktu dua tahun, dari 2019 hingga 2021, pembangkit listrik tenaga surya tumbuh sebesar 47% secara global, dan tenaga angin tumbuh sebesar 31%, secara dramatis melampaui prediksi para analis. Dan antara tahun 2013 dan 2021, pangsa global penjualan bus bebas karbon meningkat dari 2% menjadi 44% atau  peningkatan 20 kali lipat dalam waktu kurang dari satu dekade.

Selain itu, kita tahu bahwa beberapa sistem dapat didorong menuju titik kritis positif  seperti keseimbangan harga antara sumber bahan bakar fosil yang ada dan energi terbarukan  dan setelah itu perubahan menjadi tak terbendung. Kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk mencapai titik kritis ini sesegera mungkin.

Mengingat betapa sedikitnya anggaran karbon manusia yang tersisa, kita tidak lagi memiliki kemewahan untuk hanya mengejar opsi berbiaya paling rendah. Kami membutuhkan perubahan sistem di semua domain aktivitas manusia  mulai dari cara kami menanam makanan dan memberi daya pada rumah kami hingga cara kami membangun kota dan mengangkut diri kami sendiri dan barang-barang kami.

Percepatan transisi ke ekonomi nol bersih akan membutuhkan perubahan insentif, peraturan dan undang-undang baru, perubahan perilaku, inovasi, dan kepemimpinan yang teguh.

Kita akan memulai tahun keempat dari dekade yang menentukan untuk mencegah bencana perubahan iklim. Kita harus memindahkan gunung, berapa pun biayanya di muka. Para pemimpin global yang berkumpul di COP27 bulan ini tidak boleh putus asa atau dengan gembira menyatakan bahwa kemenangan sudah dekat.

Sebaliknya, mereka harus dengan cermat memeriksa apa yang perlu diubah dan apa yang diperlukan untuk melewati titik kritis yang penting. Inilah saatnya kita perlu menciptakan kondisi yang akan membuat lebih banyak perubahan positif baik yang tak tertahankan maupun tak terbendung. Ini akan membuat semua penerbangan emisi karbon ke Sharm El-Sheikh layak dilakukan.*

Penulis, Dr.Aswin Rivai, Pemerhati Ekonomi  Dan Lingkungan  UPN Veteran Jakarta.

 

 

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU