İstanbul escort bayan sivas escort samsun escort bayan sakarya escort Muğla escort Mersin escort Escort malatya Escort konya Kocaeli Escort Kayseri Escort izmir escort bayan hatay bayan escort antep Escort bayan eskişehir escort bayan erzurum escort bayan elazığ escort diyarbakır escort escort bayan Çanakkale Bursa Escort bayan Balıkesir escort aydın Escort Antalya Escort ankara bayan escort Adana Escort bayan

25 February 2024
HomeBeritaRatusan Perempuan Semarang Ramaikan Parade Kebaya Nasional

Ratusan Perempuan Semarang Ramaikan Parade Kebaya Nasional

SHNet, SEMARANG – Lestarikan kebaya di era modern, para tokoh dan ratusan perempuan Semarang ramai-ramai mengikuti Parade Kebaya Nasional, Sabtu, (2/7/2022), di Balaikota Semarang.

Parade Kebaya Nasional ini digelar dalam rangka menetapkan Hari Kebaya Nasional sebagai upaya pengajuan kepada Unesco untuk menjadi warisan budaya tak benda.

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, I Gusti Ayu Bintang Darmawati yang hadir dalam kesempatan tersebut menyampaikan bahwa karakter sebuah bangsa dikenal dari perempuannya. Karena itu, ia mengajak para perempuan saling mendukung dan menginspirasi melalui busana.

“Marilah sesama perempuan saling mendukung dan menginspirasi, jika kita bicara kebaya, tak akan lepas dari perempuan,” ucap Bintang saat dikonfirmasi, Minggu (3/7/2022).

Sementara itu, Direktur Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim Kementerian Kominfo, Septriana Tangkary mengatakan, kebaya merupakan warisan leluhur bangsa indonesia yang merupakan hasil dari akulturasi dengan budaya lainnya.

“Kebaya bukan hanya pakaian yang kita kenakan, tapi kebaya memiliki filosofi salah satunya bentuknya melambangkan kesederhanaan, anggun dan penuh kepribadian. Potongan yang membentuk tubuh melambangkan wanita yang harus bisa menjaga diri serta jarik dan stagen melambangkan lemah lembut,” kata Septriana.

Parade Kebaya Nasional di Semarang. (Dok/SHNet)

Menurutnya, kebaya jadi lambang nilai-nilai yang diharapkan dari seorang perempuan, yakni dapat beradaptasi, luwes, lemah lembut, sabar, dan mandiri menjaga diri sendiri.

“Dengan penggunaan kebaya kita dapat memberikan nilai filosofi dan keberagaman daerah yang ada di Indonesia,” tegasnya. “Kali ini saya menampilkan kain dari Lampung karena menyamakan presepsi yang sama untuk menjadikan pakaian kebaya sebagai pakaian nasional,” tambahnya.

Sebagai warisan leluhur yang sarat makna akan filosofi hidup, sudah selayaknya kebaya harus dilestarikan, dan menjadi bagian hidup agar tidak tergerus oleh tren fashion.

Acara ini juga dihadiri Walikota Semarang, Hendrar Prihadi, Wakil Walikota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu; Pembina Team Nasional Kebaya, Tuti Roosdiono; serta Ketua PIM. Nasional  Lana T Kuncoro.

Di sela-sela acara tersebut, Hendrar Prihadi menyampaikan bahwa Kota Semarang ingin ikut berperan dalam mewujudkan Hari Kebaya Nasional. “Kami ingin ikut berperan. Bahwa ada kelompok perempuan-perempuan hebat yang akan membawa kebaya ini sebagai warisan budaya di Unesco, dan ini perlu dibuat roadmap” ucapnya.

Sebagai warisan leluhur yang sarat makna akan filosofi hidup, sudah selayaknya kebaya harus dilestarikan, dan menjadi bagian hidup agar tidak tergerus oleh tren fashion.   (Nonnie Rering)

 

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU