5 March 2024
HomeBeritaPendiri Technolife, Evi Lusviana: Technolife Ingin Ciptakan Enterpreneur dan Pengusaha yang Berhasil...

Pendiri Technolife, Evi Lusviana: Technolife Ingin Ciptakan Enterpreneur dan Pengusaha yang Berhasil dan Tangguh

SHNet, Jakarta- Pendiri Technolife,  yang juga  Ketua Umum Perkumpulan Industri Pertahanan Swasta Nasional (Pinhantanas), Evi Lusviana mengungkapkan,  dari pengalamannya berpuluh-puluh tahun, dan ini berlaku untuk masa mendatang (future entrepreneur), seorang entrepreneur harus memilik tiga kompetensi. Yang paling utama adalah attitude, yakni sikap, perilaku, rasa tanggung jawab, karakter dan integritas.

Orang kalau punya Attitude yang baik, tinggal membangun yang kedua: Skill – Ketrampilan, baik ketrampilan yang bersifat hard, maupun yang soft atau soft skill. Harus saudara harus miliki beberapa skill. Dan yang ketiga: adalah Pengetahuan, Knowledge. Gabungan dari ketiga kompetensi itu akan membuat saudara memiliki kelengkapan untuk bertempur di arena dunia nyata

“Saudara sudah membangun itu mulai dari TK, SD, SMP, SMA/SMK hingga di Perguruan Tinggi. Tapi saudara tidak cukup hanya belajar tanpa tujuan. Saudara harus punya tujuan, jadi saudara terdorong untuk menguasai ilmunya,” ujar Evi Lusviana ketika memberikan kuliah umum bertema “.“Prospek Pengusaha Masa Depan (Entrepreneur’s Future Outlook)” di Kampus C Universitas  Dirgantara Marsekal Suryadarma, Halim Perdana Kusuma, Jakarta, Senin (20/03/2023).

Acara kuliah umum ini dihadiri Rektor Universitas  Dirgantara Marsekal Suryadarma, Marsekal Muda TNI (Purn.) Dr. Sungkono, S.E., M.Si., Dekan Fakultas Ekonomi yang juga menjadi moderator yaitu Tutik, Siswati, SE, MSi, para dosen dan tentunya mahasiswa. Kuliah umum juga diikuti dengan tanya jawab, dan bagi mahasiswa yang bertanya dan  dinilai baik, mendapat souvenir.

Evi Lusviana menjelaskan, era sekarang dan ke depan adalah era digital. Saudara-saudara kelompok usia milenial (gerenasi “Wai (Y), dan Generasi Z) adalah generasi Digital Native. Semua serba teknologi, Artificial Intelligent, Robotic, Information Technology, Solusi, dan sebagainya. Saudara harus siap bersaing. Ke depan yang unggul akan saling mengalahkan. Yang memiliki kompetensilah dan yang paling siaplah yang akan jadi pemenang. Jadi, mahasiswa  tidak boleh ketinggalan.

Lebih lanjut Evi  memberikan sebuah Roadmap (peta jalan untuk menjadi Entrepreneur masa depan (Future Entrepreneur).  Ada lima anak tangga yang harus saudara lalui, saudara harus ketahui hal  itu agar mampu bersaing dan memenangkan persaingan. Saat ini saudara sedang berada di anak tangga pertama: yakni saudara belajar di bangku kuliah untuk memperoleh pengetahuan sebanyak-banyaknya. Laksanakan sungguh-sungguh, karena saudara akan butuhkan pengetahuan itu. Persoalan di era sekarang dan di masa mendatang semakin kompleks. Persoalan yang kompleks tidak dapat dipecahkan dengan cara-cara biasa, tetapi membutuhkan pengetahuan.

Selanjutnya, saudara dengan pengetahuan yang dimiliki, perlu ditambah dengan skill. Saudara harus naik kea nak tangga kedua. Di anak tangga kedua, saudara harus manfaatkan waktu untuk sungguh-sungguh berlatih supaya memiliki skill, baik hard skill maupun soft skill. Saudara belajar untuk menjadi wirausahawan, juga saudara belajar untuk mengelola usaha saudara sendiri, belajar kepemimpinan, belajar manajemen, belajar problem solving, mengambil keputusan, mengatasi kesulitan, belajar berkomunikasi.

Di tangga ketiga, saudara mengeksekusi apa yang saudara sudah rancang. Di sinilah saudara mulai menjalankan bisnis saudara sendiri. Mulailah denga napa yang mampu saudara kerjakan, jangan mulai dengan yang tidak mampu saudara kelola.

“Di tangga keempat dan seterusnya, saudara dituntut untuk konsisten, kelola risiko, dan hadapi masalah. Saudara sudah berada di jalan menuju sukses. Jangan pernah menyerah, karena di saat menyerah, sesungguhnya saudara sudah sangat dekat dengan kesuksesan saudara,” papar Evi.

Foto bersama jajaran pimpinan Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma usai penandatanganan kerja sama atau MoU antara Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma (Unsurya) dengan PT Technolife Kreasi Indonesia dan juga dengan PT Indonesia Aviation School dan PT Liana Segrus Co. Ltd, di Kampus A, Senin (20/03/2023)

Ciptakan Enterpreneur dan pengusaha Berhasil dan Tangguh.

Menyinggung Program Kemendikbudristekdikti, Evi Lusviana mengatakan,  Kampus Merdeka – Merdeka Belajar. Yang oleh Evi dari  swasta menyebutnya Kampus Mandiri. Kata Mandiri lebih mengikat, ketimbang kata “merdeka” yang sering diplesetkan ke dalam konotasi negatif: merdeka diartikan bebas, atau semaunya.

Pihaknya  dari dunia usaha menyambut baik program kampus mandiri, karena dengan demikian antara Perguruan Tinggi dan Dunia Usaha dapat membangun kolaborasi simbiotik-mutualistik dalam mempersiapkan generasi milenial dan generasi Z menjadi generasi yang siap untuk memasuki dunia kerja di era industry 4.0 dan Community 5.0. Kolaborasi antara Perguruan Tinggi melalui Kampus Mandiri dapat mewujudkan bonus demografi, sekaligus menjadi jembatan emas untuk mencapai Indonesia Maju 2045.

Terkait dengan hal ini, Evi menjelaskan  bagaimana kesiapan Teknolife dalam bekerjasama dengan Perguruan Tinggi menyelenggarakan Kampus Mandiri atau MBKM. “Dari aspek fasilitas, Teknolife sangat siap. Tersedia Gedung 4 lantai di lokasi yang sangat strategis yang dilengkapi dengan ruang-ruang pelatihan dan ruang belajar dan berkreasi yang berbasis teknologi digital. Ruangan yang dilengkapi dengan AC dan Wifii sehingga mahasiswa sangat nyaman,” katanya.

Disebutakn Evi,  Teknolife juga bisa menyediakan fasilitas akomodasi khusus untuk mahasiswa dari luar kota. Dari 8 Kegiatan MBKM, Teknolife siap menyelenggarakan tiga Kegiatan, yakni Magang atau Internsif atau disebut Co-op, Kegiatan Wira Usaha yang dapat kami padukan dengan Pelatihan UMKM, dan Digital Economy, serta Projek Mandiri disesuaikan dengan penugasan Kampus kepada Mahasiswa.  Untuk itu Teknolife menyediakan Pengajar yang handal serta Mentor-mentor yang professional.

“Kami juga menyiapkan Field Trip yang memberi kesempatan kepada Mahasiswa untuk berinteraksi langsung dan terlibat dalam aktifitas-aktifitas kewirausahaan, bagi penguatan kompetensi 4C, yakni Communication, Critical Thinking, Collaboration and Creativity, bahkan akan kami lengkapi dengan Soft Skill yang lain seperti decision making, leadership dan komponen-komponen Attitude yang essensial. Jadi, Technolife yang saya bangun ingin menciptakan Enterpreneur dan pengusaha yang berhasil dan tangguh,”ungkap Evi Lusviana.

Sementara itu Dekan FE, Tutik Siswati menjawab pertanyaan mengatakan, acara kuliah umum ini sangat baik bagi kita, dosen dan mahasiswa karena mendapat sesuatu yangbaru terutama dari pihak swasta untuk merangsang mahasiswa mulai melakukan kegiatan usaha yang positif.

“Sesuai dengan harapan Program KM-MK ini para mahasiswa nanti bis abelajar di luar kampus yaitu di Technolife, sehingga kompetensi mereka semakin tinggi dan menjadi daya saing mereka dalam memasuki dunia kerja nanti,” ujar Tutik.

Begitu juga respon dari Evi Lusviana yang merasa exited dengan semnagat mahasiswa mengikuti kuliah umum. Kita berharap, semangat mereka nantinya akan diikuti kegiatan nayata yaitu memulai usaha sebagai calon entrepreneur yang tangguh.

Penandatanganan  MoU

Usai kuliah umum, dilakukan penandatanganan kerjasama atau MoU antara Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma (Unsurya) dengan PT Technolife Kreasi Indonesia dan juga dengan PT Indonesia Aviation School dan PT Liana Segrus Co. Ltd.

Dari Unsurya, penandatanganan dilakukan oleh Rektor, Marsekal Muda TNI (Purn.) Dr. Sungkono, S.E., M.Si, dari PT Technolife Kreasi Indonesia oleh pendirinya, Evi Lusviana, dari PT Indonesia Aviation School olehZulkifli Abas, dan pimpinan Segrus Co.Ltd, Mr/ Koguya.

Rektor, Marsekal Muda TNI (Purn.) Dr. Sungkono, S.E., M.Si,mengatakan, penandatangan MoU ini merupakan momen bersejarah karena Unsurya akan mengepakkan sayaknya lebih jauh, bahkan global.

“Dengan penandantanagan MoU ini menajdi kebanggaan bagi kami. Semoga ini berlanjut bagi kemajuan bersama mengingat hal ini dibangun atas dasar saling percaya, dan untuk kepentingan kita maisng-masing,” ujar Rektor Unsurya. (sur)

 

ARTIKEL TERKAIT

TERBARU