22 October 2021
HomeBeritaInternasionalTaliban Ogah Kerjasama dengan AS untuk Tahan Ekstremis ISIS

Taliban Ogah Kerjasama dengan AS untuk Tahan Ekstremis ISIS

SHNet, Jakarta – Penguasa baru Afghanistan, Taliban dilaporkan ogah melaksanakan kerjasama dengan AS untuk menahan kelompok-kelompok ekstremis di Afghanistan. Sikap itu diambil menjelang pembicaraan langsung pertama antara Taliban dan AS setelah AS menarik diri secara tergesa-gesa dari negeri itu.

Pejabat senior Taliban dan perwakilan AS akan bertemu pada Sabtu dan Minggu di Doha, ibu kota Qatar. Pejabat dari kedua belah pihak mengatakan masalah-masalah yang dibahas meliputi tindakan pengekangan pada kelompok ekstremis, evakuasi warga asing, dan warga Afghanistan dari negara itu. Taliban telah mengisyaratkan fleksibilitas pada evakuasi.

Namun, juru bicara politik Taliban Suhail Shaheen mengatakan kepada Associated Press tidak akan ada kerja sama dengan Washington dalam membendung kelompok Negara Islam yang semakin aktif di Afghanistan. ISIS bertanggung jawab atas sejumlah serangan baru-baru ini, termasuk bom bunuh diri pada hari Jumat yang menewaskan 46 Muslim Syiah dan melukai puluhan lainnya saat mereka salat di sebuah masjid di kota utara Kunduz.

“Kami dapat menangani Daesh secara independen,” kata Shaheen, ketika ditanya apakah Taliban akan bekerja dengan AS untuk menahan afiliasi ISIS. Dia menggunakan akronim bahasa Arab untuk IS.

ISIS telah melakukan serangan tanpa henti terhadap populasi minoritas Syiah di negara itu sejak muncul di Afghanistan timur pada tahun 2014. ISIS juga dipandang sebagai kelompok teror yang menimbulkan ancaman terbesar bagi AS karena potensinya untuk melancarkan serangan terhadap target-target Amerika.

Pertemuan akhir pekan di Doha adalah yang pertama sejak pasukan AS menarik diri dari Afghanistan pada akhir Agustus, mengakhiri kehadiran militer selama 20 tahun saat Taliban menyerbu negara itu. AS telah menjelaskan bahwa pembicaraan itu bukan pembukaan untuk pengakuan.

Pemerintahan Biden telah mengajukan pertanyaan dan keluhan tentang lambatnya evakuasi yang difasilitasi AS dari Afghanistan yang dikuasai Taliban sejak pasukan dan diplomat AS terakhir meninggalkan sana pada akhir Agustus.

Juru bicara departemen luar negeri Ned Price mengatakan pada hari Kamis bahwa 105 warga AS dan 95 pemegang kartu hijau telah pergi sejak itu dengan penerbangan yang difasilitasi oleh AS. Jumlah itu tidak berubah selama lebih dari seminggu.

Veteran AS dan individu lain telah membantu orang-orang meninggalkan negara itu dengan penerbangan charter, dan beberapa orang Amerika dan lainnya telah keluar melintasi perbatasan darat. Itu membuat lusinan warga Amerika masih berusaha untuk pergi, menurut departemen luar negeri, bersama dengan ribuan pemegang kartu hijau dan warga Afghanistan serta anggota keluarga yang diyakini memenuhi syarat untuk mendapatkan visa AS.

Para pejabat AS telah menyebutkan kesulitan memverifikasi manifes penerbangan tanpa ada pejabat Amerika di lapangan di Afghanistan untuk membantu, bersama dengan penangguhan lainnya.

AS juga bermaksud untuk menekan Taliban untuk mematuhi hak-hak perempuan dan anak perempuan, banyak di antaranya dilaporkan diblokir oleh Taliban untuk kembali ke pekerjaan dan ruang kelas, dan warga Afghanistan pada umumnya, dan untuk membentuk pemerintahan yang inklusif, kata pejabat itu.

Para pejabat AS juga akan mendorong para pejabat Taliban untuk memberikan badan-badan kemanusiaan akses gratis ke daerah-daerah yang membutuhkan di tengah pergolakan ekonomi setelah kepergian AS dan pengambilalihan Taliban. (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU