22 May 2022
HomeBeritaBalita 2 Tahun di Kalideres Gizi Buruk, YAICI Soroti Pentingnya Fungsi Posyandu

Balita 2 Tahun di Kalideres Gizi Buruk, YAICI Soroti Pentingnya Fungsi Posyandu

Jakarta-Seorang balita berusia 2 tahun di Kalideres, Jakarta Barat ditemukan dalam kondisi gizi buruk. Berdasarkan pengakuan sang ayah, putranya sempat terjatuh saat usia 1,5 tahun. Sejak itu, nafsu makan anaknya menurun yang diikuti dengan penurunan berat badan. Kini, hanya tersisa kulit pembalut tulang. Berat badannya semula 8 kg, sekarang hanya 1 kg.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyoroti seharusnya persoalan gizi buruk tidak terulang di Jakarta, karena pemerintah daerah memiliki sejumlah program bantuan kepada anak dan balita untuk memenuhi asupan gizinya. Di sisi lain, Jakarta juga ditopang oleh anggaran pendapatan dan belanja (APBD) paling besar dibanding daerah lain mencapai Rp 80 triliun lebih.

Ketua Advokasi Yayasan Abhipraya Insan Cendekia Idonesia (YAICI) Yuli Supriati menangakui, persoalan gizi buruk di DKI Jakarta bukan sebatas masalah ekonomi, melainkan pemahaman masyarakat akan gizi keluarga masih rendah.

“Masih banyak masyarakat yang merasa malas datang ke posyandu. Ditambah lagi dengan masa pandemi yang kita alami selama dua tahun kemarin, banyak aktifitas pemantauan kesehatan masyarakat terhambat. Sebenarnya jemput bola lebih efektif karena Ketika mendapati masyarakat dengan anak yang mengalami gangguan kesehatan, kader Posyandu bisa segera menambil Tindakan pencegahan,” jelas Yuli.

Lebih lanjut, aktivis kesehatan ini juga menyoroti kebiasaan dan gaya hidup masyarakat yang lebih menyukai sesuatu yang instan dan praktis. “Susu kental manis contohnya, masih banyak ditemui orang tua yang memberikan anak terutama balita susu kental manis sebagai minuman susu. Alasannya selain memang harganya ekonomis, susu jenis ini juga praktis dan disukai anak-anak. Padahal minim kandungan gizi,” pungkas Yuli.

Lebih lanjut, Yuli berharap pemerintah daerah dan dinas terkait dapat lebih meningkatkan pemantauan kondisi gizi masyarakat. “Penting untuk mengetahui apa yang dikonsumsi masyarakat. Apakah mencukupi kebutuhan proteinnya, vitaminnya, apakah bayi mendapat ASI, jenis susu apa yang dikonsumsi anak, pola konsumsi masyarakat ini setidaknya harus diketahui. Jangan sampai gizi buruk ini baru diketahui setelah terjadi, setelah menjadi stunting sehingga sudah sulit untuk di perbaiki,” jelas Yuli. (sbr)

 

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU