22 May 2022
HomeBeritaInternasionalWaah..CIA Akui Partai Komunis China Sulit Ditembus

Waah..CIA Akui Partai Komunis China Sulit Ditembus

SHNet, Jakarta – Profesional intelijen menyatakan bahwa Partai Komunis China (PKC) merupakan “target keras”. Bahkan, badan intelijen Amerika Serikat (AS) CIA pun mengakui PKC adalah target yang sulit untuk ditembus, baik melalui sarana digital atau dengan merekrut mata-mata manusia.

Dilaporksn CNN News, pejabat intelijen saat ini dan para mantan mengatakan bahwa intelijen AS di China – khususnya intelijen manusia yang merupakan roti dan mentega CIA – sangat buruk, karena berbagai alasan.

Pergeseran kebijakan baru, kata mantan pejabat, dapat membantu memerangi tantangan itu dengan membangun pakar geografis dalam jangka panjang — dan membantu menempatkan mereka di tempat yang tepat dengan keahlian yang tepat.

“Bagi kami, penting bagi keseluruhan misi untuk memiliki keahlian di area geografis atau pada suatu masalah,” kata Thad Troy, mantan perwira operasi yang menjabat sebagai kepala stasiun di beberapa ibu kota Eropa.

“Anda tidak mendapatkannya dalam enam bulan, tetapi selama bekerja di suatu wilayah atau pada suatu masalah selama 10 tahun atau lebih.”

Menurut The New York Times, selama beberapa tahun mulai tahun 2010, Beijing secara efektif menghancurkan jaringan agen yang direkrut CIA, membunuh atau memenjarakan lebih dari selusin sumber selama dua tahun.

Jaringan seperti itu membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang dan sumber mengatakan tidak mungkin mereka pulih. Beberapa kritikus percaya bahwa fokus badan tersebut pada misi kontraterorisme membuat mata-mata tradisionalnya mengalami anemia.

“Kontraterorisme – yang menjadi bagian dari karir hampir setiap perwira dan sering memiliki perwira yang beroperasi dari konvoi lapis baja di negara-negara di mana mereka berbicara sedikit bahasa lokal – membuat mata-mata tradisionalnya mengalami anemia”.

“Ketika misi kontraterorisme diperluas, Komite Tetap Intelijen DPR menilai bahwa IC memperlakukan misi intelijen tradisional sebagai sekunder untuk kontraterorisme,” kata laporan tahun 2020 tentang kemampuan komunitas intelijen untuk melawan China.

“Kekurangan perhatian tahun 1990-an terhadap ancaman strategis dan yang muncul sebagian besar tetap tidak dapat dibalikkan.” Sementara itu, perkembangan pesat data besar dan teknologi pengawasan di mana-mana telah membuat pekerjaan pengumpul intelijen jauh lebih sulit.

“China telah muncul sebagai tantangan kami yang paling signifikan dan menakutkan,” kata Jennifer Ewbank, Wakil Direktur Inovasi Digital CIA, pada konferensi intelijen baru-baru ini. “Rencana dan niat para lalim dan teroris – hal-hal yang belum terjadi – semakin sulit diungkap dengan cara tradisional.”

Burns menyebut, perubahan dalam cara CIA mengelola petugas operasinya adalah salah satu dari banyak yang telah dilakukan untuk meningkatkan kemampuan mata-mata dan analisisnya yang menargetkan China.

Badan tersebut baru-baru ini mendirikan “Pusat Misi China” – satu-satunya yang berfokus hanya pada satu negara, bukan wilayah dunia. Burns juga telah mengatakan secara terbuka bahwa dia sedang menjajaki “penyebaran ke depan” spesialis China, menempatkan mereka di negara-negara di seluruh dunia di mana AS dan China sama-sama beroperasi.

Kantor Direktur Intelijen Nasional mengatakan pada bulan Desember bahwa agen mata-mata AS telah meningkatkan pengeluaran terkait China mereka hampir 20 persen pada tahun fiskal terakhir. “Kami membutuhkan spesialis dengan keahlian linguistik dan operasional yang mendalam untuk mendorong target pengumpulan kami,” kata seorang mantan perwira yang memperingatkan bahwa mereka tidak memiliki pengetahuan tentang perubahan kebijakan.

“Itu tidak berarti orang tidak boleh memiliki pengalaman yang berbeda, itu hanya berarti kami memiliki misi untuk dijalankan dan itu tidak selalu mencakup apa yang kami inginkan secara individu.” (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU