29 November 2022
HomeBeritaInggris Akan Jadi Algojo Bandit Energi Kotor Indonesia

Inggris Akan Jadi Algojo Bandit Energi Kotor Indonesia

Oleh : Salamuddin Daeng

Inggris Akan Sekuat Tenaga Bersama Jokowi Melawan Bandit Batubara dan Energi Kotor.

Sudah jelas Indonesia Just Energy Transition Partnership (JETP) yang baru akan memobilisasi $20 miliar [£17bn] selama tiga sampai lima tahun ke depan untuk mempercepat transisi energi yang adil. Inggris siap mendukung pelaksanaan kemitraan, termasuk melalui jaminan Bank Dunia senilai $1 miliar.

Peluncuran JETP Indonesia dibangun di atas momentum kemajuan JETP lainnya selama KTT COP27 di Sharm El-Sheikh, Mesir.
Perdana Menteri Rishi Sunak bergabung dengan para pemimpin dunia lainnya di G20 hari ini [15 November] untuk meluncurkan Kemitraan Transisi Energi Indonesia (JETP) di acara sampingan Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global (PGII).

Kemitraan yang dipimpin negara ini akan membantu Indonesia mengejar percepatan transisi energi yang adil dari bahan bakar fosil dan menuju sumber-sumber terbarukan. JETP mencakup jalur ambisius untuk mengurangi emisi sektor listrik, strategi yang didasarkan pada perluasan energi terbarukan, dan pengurangan bertahap batubara.

Transisi ini tidak hanya akan menghasilkan aksi iklim yang lebih baik, tetapi juga akan membantu mendukung pertumbuhan ekonomi, pekerjaan terampil baru, pengurangan polusi, dan masa depan yang tangguh dan sejahtera bagi masyarakat Indonesia.

Kesepakatan tersebut berfokus pada pencapaian transisi ini dengan cara yang mempertimbangkan semua pekerja, komunitas, dan kelompok masyarakat yang terkena dampak secara langsung atau tidak langsung oleh transisi energi dari batu bara, dan membantu memastikan bahwa mereka didukung melalui komitmen nyata.

Model JETP dirintis pada KTT COP26 di Glasgow tahun lalu, di mana Afrika Selatan dan International Partners Group (IPG) Prancis, Jerman, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Eropa mengumumkan terobosan panjang -term $8.5bn JETP, menetapkan preseden baru dalam transisi energi yang adil global.

Indonesia adalah negara kedua yang meluncurkan JETP. Di antara sepuluh penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia, Indonesia sekarang mempercepat transisinya ke energi bersih melalui komitmen yang diperkuat JETP untuk memaksimalkan penggunaan sumber daya energi terbarukan yang melimpah dan komitmen politik yang kuat untuk menghentikan pembangkit listrik berbahan bakar batu bara secara bertahap dalam jangka menengah.

Untuk mendukung komitmen dan tindakan ini, JETP Indonesia akan memobilisasi $20 miliar selama tiga sampai lima tahun ke depan. $ 10 miliar uang publik akan dimobilisasi oleh anggota IPG dan setidaknya $ 10 miliar keuangan swasta akan dimobilisasi dan difasilitasi oleh Kelompok Kerja Aliansi Keuangan Glasgow untuk Net Zero (GFANZ).

Inggris telah menjadi anggota penting IPG yang membantu menyepakati JETP baru yang ambisius ini dengan Indonesia. Inggris siap mendukung pelaksanaan kemitraan, termasuk melalui jaminan Bank Dunia senilai $1 miliar. Fasilitas ini akan memungkinkan Pemerintah Indonesia untuk memperpanjang pinjaman mereka dengan persyaratan Bank Dunia yang terjangkau hingga $1 miliar.

Kemitraan ini akan menjadi kesepakatan politik jangka panjang antara Pemerintah Indonesia dan IPG yang terdiri dari Amerika Serikat dan Jepang sebagai pemimpin bersama, bersama dengan Inggris, Jerman, Prancis, Uni Eropa, Kanada, Italia, Norwegia, dan Denmark.

Jadi apalagi yang diperlukan pak presiden Jokowi, saatnya menceraikan para bandit batubara dan energy kotor, kita perbaiki lingkungan kita, bencana dimana mana akibat ulah manusia, segelintir manusia yang mengeksploitasi SDA tanpa menyusahkan untuk generasi mendatang.

Presiden banyak sekali dirugikan oleh ulah mereka para bandit yang tidak menyimpan uang mereka di dalam negeri, tidak melaporkan produksi dan keuntungan mereka secara benar, mereka mengalirkan uang ke lorong lorong gelap, membiayai politik kotor di Indonesia, uang kotor untuk politik kotor. Mereka telah makar kepada bangsa dan negara. Monggo Pak De jalan tegap, melawan para bandit. Jangan takut!

Penulis, Daeng Salamuddin, Pengamat Ekonomi.

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU