1 December 2021
HomeBeritaPerempuan Menanggung Beban Dampak Sosial dan Ekonomi dari Covid

Perempuan Menanggung Beban Dampak Sosial dan Ekonomi dari Covid

SHNet, Jakarta – Beban sosial dan ekonomi Covid-19 telah jatuh secara tidak proporsional pada perempuan di seluruh dunia, Palang Merah telah memperingatkan, dalam analisis yang tajam tentang dampak pandemi.

Perempuan sangat terpengaruh oleh hilangnya pendapatan dan pendidikan, meningkatnya kekerasan dalam rumah tangga, pernikahan anak dan perdagangan anak, dan tanggung jawab untuk merawat anak-anak dan kerabat yang sakit, menurut laporan komprehensif yang diterbitkan oleh Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC)) pada hari Senin.

“Dalam krisis, selalu perempuan yang membayar harga tertinggi,” kata Francesco Rocca, presiden IFRC. “Sudah terlalu lama kita membicarakan ini … ini mendesak.”

Sangat penting bahwa dampak sosial ekonomi yang tidak merata dari Covid diperhitungkan dalam rencana pemulihan dan dapat menginformasikan bagaimana dunia menangani krisis lain, termasuk darurat iklim, kata rekan penulis laporan itu, Teresa Goncalves. “Kami masih bisa pulih dengan lebih baik,” katanya seperti dilansir The Guardian.

Survei tersebut meneliti bagaimana pandemi bertabrakan dengan faktor-faktor yang ada, termasuk kemiskinan, migrasi, konflik, dan cuaca ekstrem, menyatukan laporan anekdotal terperinci dari masyarakat nasional Palang Merah dengan data dari Bank Dunia dan PBB.

Dari 38 negara yang ambil bagian, 31 di antaranya, atau 82%, mengidentifikasi perempuan sebagai yang terkena dampak secara tidak proporsional. Kaum miskin perkotaan dan migran dan pengungsi juga diidentifikasi sebagai kelompok yang sangat berisiko.

Meskipun kehilangan pekerjaan absolut secara global lebih tinggi untuk laki-laki karena partisipasi mereka yang lebih tinggi di pasar tenaga kerja secara keseluruhan, kehilangan pekerjaan relatif lebih tinggi untuk perempuan.

Seiring dengan kaum muda dan migran, perempuan terlalu terwakili dalam pekerjaan kasual dan mendominasi sektor – sektor yang sangat terpengaruh oleh pandemi, seperti ritel, pekerjaan rumah tangga, dan pariwisata.

Laporan tersebut menyoroti beberapa negara yang sangat terpengaruh oleh pukulan terhadap pariwisata termasuk Spanyol, Filipina dan Jamaika.

Di Jamaika, seperti di banyak bagian dunia, wanita merupakan sebagian besar orang yang secara tidak langsung mencari nafkah dari turis. Pedagang kaki lima perempuan mendapat pukulan telak, misalnya, kata Kevin Douglas dari Palang Merah Jamaika, terutama di pasar kerajinan dan di desa-desa kecil yang bergantung pada arus pengunjung.

Radhika Fernando, dari Palang Merah Filipina, menggambarkan industri pariwisata yang “hancur”: “Kami tidak mendapatkan siapa pun di sini.”

Wanita di Filipina diharapkan untuk mengambil tanggung jawab yang lebih besar untuk merawat anak-anak dan kerabat, katanya, serta tanggung jawab home-schooling di seluruh apa yang dianggap sebagai penutupan sekolah Covid terpanjang di dunia .

Tren ini bergema di seluruh laporan, di negara-negara kaya dan miskin. Di Spanyol, misalnya, di mana di antara orang-orang yang mengakses layanan Palang Merah, 18% wanita kehilangan pekerjaan dibandingkan dengan 14% pria, wanita juga melakukan sebagian besar pekerjaan tidak berbayar di rumah.

José Sánchez Espinosa, dari Palang Merah Spanyol, mengatakan: “Kami sedang bekerja untuk mengubah sikap. Kami mencoba meyakinkan laki-laki bahwa mereka harus berbagi beban mengurus keluarga.” (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU