22 May 2022
HomeBeritaSainsTransfer Teknologi Terjadi Sejak Zaman Kuno, Ini Buktinya

Transfer Teknologi Terjadi Sejak Zaman Kuno, Ini Buktinya

SHNet, Jakarta – Para peneliti di Universitas Zurich telah menyelidiki baju besi sisik kulit unik yang ditemukan di makam seorang penunggang kuda di China Barat Laut. Detail desain dan konstruksi baju zirah menunjukkan bahwa itu berasal dari Kekaisaran Neo-Asyur antara abad ke-6 dan ke-8 SM sebelum dibawa ke China.

Pada tahun 2013, baju besi skala kulit yang hampir lengkap ditemukan di makam sekitar. Laki-laki berusia 30 tahun di dekat kota modern Turfan di Barat Laut China. Penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, yang bertahan selama ribuan tahun berkat iklim yang sangat kering di daerah itu, memberikan wawasan baru kepada tim internasional yang dipimpin oleh Patrick Wertmann dari Institut Studi Asia dan Oriental Universitas Zurich tentang penyebaran teknologi militer selama milenium pertama. SM.

Armor skala melindungi organ vital pejuang seperti lapisan kulit ekstra tanpa membatasi mobilitas mereka. Armor itu terbuat dari pelat berbentuk perisai kecil yang disusun dalam baris horizontal dan dijahit ke bagian belakang. Karena bahan yang mahal dan proses pembuatan yang melelahkan, armor sangat berharga, dan memakainya dianggap sebagai hak istimewa para elit.

Jarang bagi mereka untuk dikuburkan bersama pemiliknya. Namun, munculnya negara-negara kuat dengan pasukan besar di dunia kuno menyebabkan pengembangan baju besi yang kurang berharga namun efektif yang terbuat dari kulit, perunggu atau besi untuk tentara biasa.

Peralatan militer standar untuk penunggang kuda

Para peneliti menggunakan penanggalan radiokarbon untuk menentukan usia baju besi antara 786 dan 543 SM. Awalnya terbuat dari sekitar 5.444 timbangan yang lebih kecil dan 140 timbangan yang lebih besar, yang bersama-sama dengan tali dan lapisan kulit memiliki berat antara 4 dan 5kg. Armor menyerupai rompi yang melindungi bagian depan batang tubuh, pinggul, samping dan punggung bawah tubuh. Hal ini dapat dipakai dengan cepat tanpa bantuan orang lain dan cocok untuk orang-orang dari tingkat yang berbeda.

“Armor itu diproduksi secara profesional dalam jumlah besar,” kata Patrick Wertmann. Dengan meningkatnya penggunaan kereta dalam perang Timur Tengah, baju besi khusus untuk penunggang kuda dikembangkan dari abad ke-9 SM. Armor ini kemudian menjadi bagian dari peralatan standar pasukan militer Kekaisaran Neo-Asyur, yang membentang dari bagian Irak saat ini hingga Iran, Suriah, Turki, dan Mesir.

Dua armor, unit yang berbeda

Meskipun tidak ada paralel langsung dengan baju besi berusia 2.700 tahun di seluruh Cina Barat Laut, ada beberapa kesamaan gaya dan fungsi dengan baju besi kontemporer kedua yang tidak diketahui asalnya yang dipegang oleh Museum Seni Metropolitan di New York (Met) . Ada kemungkinan bahwa kedua baju besi itu dimaksudkan sebagai pakaian untuk unit yang berbeda dari tentara yang sama, yaitu baju besi Yanghai untuk kavaleri dan baju besi di Met untuk infanteri.

Tidak jelas apakah baju besi Yanghai milik seorang tentara asing yang bekerja untuk pasukan Asyur yang membawanya pulang bersamanya, atau apakah baju besi itu diambil dari orang lain yang pernah ke wilayah tersebut. “Meskipun kami tidak dapat melacak jalur pasti dari skala armor dari Asyur ke China Barat Laut, temuan ini adalah salah satu bukti nyata yang langka dari transfer teknologi Barat-Timur melintasi benua Eurasia selama awal milenium pertama SM,” kata Wertmann. (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU