7 July 2022
HomeBeritaInternasionalCendekiawan China Sebut Demokrasi Ala AS Banyak Tipu Rakyat dan Telah Membusuk

Cendekiawan China Sebut Demokrasi Ala AS Banyak Tipu Rakyat dan Telah Membusuk

SHNet, Jakarta – Model demokrasi dan jalur politik suatu negara ditentukan oleh sejarah, perkembangan ekonomi dan sosial negara tersebut, dan tidak ada jalur demokrasi yang dapat diterapkan di seluruh dunia, kata para cendekiawan China pada simposium pada hari Jumat (4/12/2021), yang mengkritik AS karena menggunakan konsep tersebut untuk kepentingan politiknya. .

Akademisi di simposium berbagi konsensus bahwa demokrasi AS telah membusuk. Semakin banyak bukti yang membuktikan bagaimana “demokrasi” dikuasai oleh kaum plutokrat, menjadi permainan segelintir elit dan hanya tinggal nama tetapi gagal mencapai pemerintahan yang efektif dan tertib.

Simposium yang diadakan oleh Lembaga Penelitian Hak Asasi Manusia dan Sekolah Politik dan Administrasi Publik di Northwest University of Political Science and Law (NUPSL) itu dihadiri sekitar 100 akademisi dan mahasiswa dari disiplin ilmu terkait.

Yang Zongke, presiden universitas dan direktur institut tersebut, mengatakan dalam pidatonya bahwa standar demokrasi tidak harus sesuai dengan format tertentu, tetapi harus apakah rakyat adalah penguasa negara mereka sendiri.

Demokrasi AS adalah permainan segelintir elit politik pada intinya tetapi harus disamarkan sebagai demokrasi agar rakyat biasa mendapatkan legitimasi. AS tidak dapat memperbaiki kontradiksi dan dekadensi dalam demokrasi tidak dapat dihindari, kata para ahli.

Sebuah jajak pendapat pada orang Amerika berusia 18-29 oleh Institut Politik (IOP) Harvard Kennedy School mengungkapkan Rabu bahwa hanya 7 persen anak muda Amerika yang memandang AS sebagai “demokrasi yang sehat” dan 52 persen percaya bahwa demokrasi sedang “dalam masalah” atau ” kegagalan.”

Mengomentari jajak pendapat tersebut, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan pada konferensi pers rutin hari Jumat bahwa demokrasi AS adalah demokrasi uang, tipuan untuk menipu rakyat di dalam negeri dan alat untuk memaksakan hegemoni di luar negeri.

Dilansir Global Times, beberapa pembicara utama pada simposium hari Jumat menyentuh masalah yang mengganggu masyarakat Amerika, yang merupakan contoh nyata dari pernyataan Zhao, termasuk kekerasan senjata yang merajalela, rasisme dan politik partai yang semakin terpolarisasi, pemerintahan yang kacau dan lemah.

Profesor Tong Dezhi dari Tianjin Normal University menunjukkan bahwa kapitalisme Barat dalam ekonomi dan demokrasi dalam politik bersifat kontradiktif dan mengarah pada penderitaan dalam praktiknya. Kapitalisme menekankan hak milik dan efisiensi, sedangkan demokrasi menuntut hak dan kesetaraan warga negara. Dalam hal ini, gerakan seperti Occupy Wall Street, Black Life Matters tidak bisa dihindari.

Dari sudut sejarah, sistem politik AS adalah republik elit ketika negara ini didirikan, dan telah berkembang menjadi demokrasi massa. Tetapi demokrasi telah direduksi menjadi hak untuk memilih dalam praktiknya, yang hanya mengarah pada ketidaksetaraan ekonomi, sosial dan politik, kata para ahli.

Demokrasi AS menghadapi krisis legitimasi yang melekat yang disebabkan oleh disfungsi model demokrasi perwakilannya, yang berfokus pada format tetapi mengabaikan efek, kata mereka.

Dalam model tersebut, Demokrat dan Republik mengambil alih kekuasaan secara bergantian. Presiden dipilih oleh orang Amerika tetapi tidak mewakili kepentingan rakyat; Itulah akar penyebab baik Donald Trump maupun Joe Biden tidak dapat mengatasi pandemi COVID-19.

Chang An, direktur eksekutif Lembaga Penelitian Hak Asasi Manusia NUPSL, menunjukkan bahwa simposium itu berpusat pada kualitas demokrasi. Selain format demokrasi, kita juga harus memperhatikan kualitas demokrasi dan efektivitas sistem demokrasi.

Demokrasi Barat berorientasi pada modal dan secara inheren cacat. Oligarki, penindasan rasial, bencana hak asasi manusia, dan hegemoni dalam kebijakan luar negeri hampir tidak bisa disebut demokrasi, kata Chang. (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU