22 October 2021
HomeBeritaInternasionalMakin Banyak Manula di China Melek Digital

Makin Banyak Manula di China Melek Digital

SHNet, Jakarta — Bagi Chen Yuzhen, seorang pensiunan berusia 65 tahun di kota Suzhou, Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, ada tiga hal yang hampir harus ia lakukan setiap hari, yaitu menonton video pendek, menelusuri toko online , dan melahap e-book.

“Saya bisa menonton begitu banyak video lucu di Douyin (TikTok versi China), dan saya bahkan bisa membeli sayuran segar di platform e-commerce. Dan sebagai penggemar berat novel, saya merasa nyaman membaca buku secara online,” kata Chen.

Semakin banyak manula China yang merangkul dunia digital karena teknologi seluler, seperti telepon pintar dan layanan internet berkecepatan tinggi, sedang booming di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

“Anda dapat tetap mengikuti berita terbaru, tetap berhubungan dengan teman, dan berbelanja sampai Anda berhenti. Rasanya seperti akses Anda ke dunia ada di ujung jari Anda,” kata Chen, menambahkan bahwa orang tua seperti dia sedang menikmati manfaat dinyalakan dan dicolokkan.

Menurut laporan baru-baru ini yang dirilis oleh Pusat Informasi Jaringan Internet China, jumlah total pengguna internet di China telah melampaui 1 miliar pada Juni 2021. Netizen berusia 50 tahun ke atas menyumbang 28 persen, peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 5,2 poin persentase.

Pihak berwenang China telah mengeluarkan serangkaian kebijakan untuk menurunkan hambatan teknologi bagi manula. Dewan Negara meluncurkan inisiatif untuk membantu manula menjembatani kesenjangan digital pada akhir 2020, memperkenalkan serangkaian tindakan untuk membantu manula lebih menyesuaikan diri dengan inovasi teknologi.

Meskipun pedoman tersebut mengharuskan pihak terkait untuk mempertahankan layanan non-digital, pedoman tersebut juga mendorong perusahaan teknologi untuk menyesuaikan produk mereka untuk manula.

Rencana tersebut menetapkan tujuan untuk periode 2020-2022 yang berfokus pada tujuh jenis layanan dan skenario yang sering dihadapi oleh lansia, seperti perawatan kesehatan, kegiatan rekreasi, transportasi, dan layanan sipil.

Produsen perangkat keras dan perangkat lunak meluncurkan fitur baru untuk membantu orang tua mengakses teknologi digital.

Raksasa teknologi China Huawei telah memperkenalkan layanan “mode sederhana” untuk pengguna smartphone senior dan asisten suara cerdas untuk menciptakan persahabatan seperti keluarga. Situs web reservasi tiket kereta api 12306.cn telah menyediakan layanan text-to-speech untuk manula dengan gangguan penglihatan.

“Sekarang ukuran font kecil di layar ponsel dan kesulitan fisik dalam mengetik tidak lagi menjadi masalah yang membingungkan para manula yang suka menjelajahi internet,” kata Cheng Kun, general manager unit bisnis metode input iFLYTEK, sebuah perusahaan teknologi kecerdasan dan bicara buatan. Di Tiongkok.

“Sementara lebih banyak manula berkecimpung di media sosial dan menyerap banyak informasi, mereka juga mudah menjadi korban penipuan dan pencurian online,” kata Wang Peng, wakil direktur Administrasi Komunikasi Jiangsu. Wang menambahkan bahwa perlu untuk menawarkan program pelatihan untuk “peselancar berambut perak” ini.

Jiangsu, rumah bagi lebih dari 18 juta penduduk lanjut usia, mempromosikan kegiatan untuk membantu mereka mengenal perangkat pintar. Ibu kota Nanjing, misalnya, telah membuka kursus pelatihan smartphone di lebih dari 700 universitas lansia.

Semakin banyak senior seperti Chen Yuzhen menjadi paham internet. “Menjadi penasaran dan mengikuti perkembangan zaman akan membuat kita awet muda,” katanya seperti dilansir Xinhua. (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU