1 December 2021
HomeBeritaKesehatanApakah Metabolismemu Turun? Begini Cara Mengetahuinya

Apakah Metabolismemu Turun? Begini Cara Mengetahuinya

SHNet, Jakarta – Metabolisme adalah proses yang melambat seiring bertambahnya usia, tetapi pilihan gaya hidup dapat memengaruhi seberapa banyak perubahannya.

Ketika Anda mempertimbangkan metabolisme, Anda mungkin berpikir tentang pencernaan dan pengeluaran energi. Meskipun sedikit lebih rumit dari itu, metabolisme sering disederhanakan menjadi ini. Misalnya, Mayo Clinic mengatakan bahwa metabolisme adalah proses konversi di mana tubuh mengubah kalori yang Anda konsumsi menjadi energi.

Tetapi konversi kalori menjadi energi sebenarnya merupakan proses kompleks yang mencakup lebih dari sekadar pencernaan. Menurut Layanan Kesehatan Nasional Inggris , metabolisme mengacu pada semua proses kimia yang terjadi di dalam tubuh manusia. Proses ini bekerja untuk memperbaiki kerusakan dan menjaga tubuh Anda berfungsi terus menerus, terlepas dari apakah Anda sedang tidur atau bangun.

Metabolisme terjadi pada organisme dari semua ukuran, dari paus dan gajah hingga tardigrades dan bakteri . Satu-satunya pengecualian adalah virus , yang tidak memiliki metabolisme sendiri. Namun, sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications melaporkan bahwa meskipun mereka sendiri kekurangan metabolisme, beberapa virus dapat mempengaruhi metabolisme inang mereka.

Metabolisme adalah proses yang terjadi pada tingkat sel. Ini dapat dipecah menjadi dua bentuk: anabolisme dan katabolisme. Anabolisme umumnya dianggap sebagai metabolisme konstruktif, yang berarti ia bekerja untuk membangun molekul kompleks, sedangkan katabolisme dipandang sebagai metabolisme yang merusak, yang berarti ia memecah molekul kompleks untuk bahan bakar. Menurut Klinik Cleveland , kedua proses ini diatur oleh hormon seperti adrenalin, estrogen, testosteron , dan insulin.

Katabolisme adalah mekanisme yang digunakan selama pencernaan. Proses inilah yang memungkinkan tubuh untuk memecah makanan dan minuman yang Anda konsumsi dan mengubahnya menjadi nutrisi yang dapat digunakan. Jika Anda tidak mengkonsumsi kalori yang cukup, katabolisme akan menggunakan tubuh itu sendiri untuk bahan bakar, memecah lemak dan akhirnya otot.

Anabolisme adalah proses kebalikan dari katabolisme. Itu terjadi setiap kali tubuh membentuk jaringan – dari penyembuhan luka setelah cedera hingga pembentukan otot melalui olahraga.

Metabolisme paling sering dikaitkan dengan kecepatan tertentu, seperti pada metabolisme tinggi atau cepat dan metabolisme rendah atau lambat. Orang-orang yang berbicara tentang memiliki metabolisme yang tinggi atau rendah secara alami biasanya mengacu pada tingkat metabolisme mereka saat istirahat (tingkat metabolisme basal atau istirahat mereka).

“Tingkat metabolisme basal atau istirahat Anda mengacu pada jumlah energi yang harus dihasilkan tubuh Anda untuk tetap hidup dan berfungsi dengan baik,” kata Russell Jones, seorang profesor dan peneliti utama di Van Andel Institute, sebuah organisasi penelitian biomedis dan pendidikan sains nirlaba di Grand Rapids, Michigan. Ini termasuk proses fisiologis seperti bernapas atau jantung Anda memompa darah ke seluruh tubuh Anda, tetapi juga mengacu pada proses di tingkat sel, “katanya. Tubuh manusia membutuhkan kalori dalam jumlah minimum untuk menjalankan fungsi dasar ini saat berada di istirahat.

Namun, manusia tidak terus-menerus beristirahat. Tubuh juga membakar kalori saat melakukan aktivitas apapun, seperti berjalan, bekerja dan berolahraga. Pengeluaran kalori total seseorang berasal dari semua aktivitas yang dilakukan seseorang dalam sehari selain tingkat metabolisme basal mereka, menurut penelitian yang diterbitkan oleh Centers for Disease Control and Prevention . Secara umum, mengonsumsi lebih banyak kalori daripada total pengeluaran energi harian tubuh adalah penyebab kenaikan berat badan, dan mengerahkan lebih banyak energi daripada yang Anda konsumsi menyebabkan penurunan berat badan.

Sejumlah faktor mempengaruhi seberapa rendah atau tinggi tingkat metabolisme basal Anda, termasuk usia, tinggi badan, berat badan dan komposisi tubuh.

Metabolisme melambat seiring bertambahnya usia karena tingkat metabolisme basal menurun. Ini adalah proses normal yang terjadi pada setiap orang, terlepas dari faktor lain seperti genetika atau komposisi tubuh. “Manusia memiliki fase metabolisme berbeda yang berubah sepanjang hidup Anda,” kata Jones kepada Live Science, “dengan bayi baru lahir hingga balita membutuhkan lebih banyak energi daripada orang dewasa.”

Sampai saat ini, para peneliti percaya bahwa metabolisme berfluktuasi di sekitar titik-titik penting dalam kehidupan, seperti pubertas, kehamilan , dan menopause. Diasumsikan bahwa beberapa dari perubahan ini adalah penyebab kenaikan berat badan yang sering terjadi pada orang berusia 40 hingga 60 tahun. Namun, sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam jurnal Science menyatakan sebaliknya.

Ketika bayi lahir, ia berbagi tingkat metabolisme basal yang sama dengan ibunya selama sekitar bulan pertama kehidupan. Setelah beberapa minggu pertama ini, metabolisme bayi mulai meningkat dan terus meningkat selama tahun pertama kehidupan, sampai metabolisme mereka 50% lebih tinggi dari rata-rata orang dewasa.

Penurunan besar pertama dalam metabolisme terjadi antara usia 1 dan 20, ketika metabolisme secara bertahap melambat sekitar 3% setiap tahun. Setelah periode ini, tingkat metabolisme keluar. “Tingkat metabolisme seseorang secara keseluruhan cukup stabil dari usia 20 hingga 60 tahun, dengan sedikit bukti metabolisme yang melambat di usia paruh baya,” kata Jones.

Sekitar usia 60 adalah saat metabolisme mulai melambat lagi secara bertahap. Pada titik ini, metabolisme melambat sekitar 0,7% per tahun, menyebabkan penurunan bertahap dalam kebutuhan kalori yang dibutuhkan tubuh seseorang. (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU