27 January 2022
HomeBeritaKesehatanPenggunaan Masker Kurangi Terkena Covid-19 hingga 53 Persen

Penggunaan Masker Kurangi Terkena Covid-19 hingga 53 Persen

SHNet, Jakarta – Mengenakan masker adalah satu-satunya tindakan kesehatan masyarakat yang paling efektif dalam mengatasi Covid, mengurangi kejadian hingga 53%, studi global pertama terkait covid-19 menunjukkan.

Vaksin aman dan efektif serta menyelamatkan nyawa di seluruh dunia. Tetapi sebagian besar tidak memberikan perlindungan 100%, sebagian besar negara belum memvaksinasi semua orang, dan belum diketahui apakah suntikan akan mencegah penularan varian virus corona baru di masa mendatang.

Secara global, kasus Covid-19 melebihi 250 juta bulan ini. Virus ini masih menginfeksi 50 juta orang di seluruh dunia setiap 90 hari karena varian Delta yang sangat menular, dengan ribuan orang meninggal setiap hari.

Sekarang tinjauan sistematis dan analisis meta dari intervensi non-farmasi telah menemukan untuk pertama kalinya bahwa pemakaian masker, jarak sosial dan cuci tangan adalah langkah-langkah efektif untuk membatasi kasus – dengan pemakaian masker yang paling efektif.

“Tinjauan sistematis dan analisis meta ini menunjukkan bahwa beberapa tindakan perlindungan pribadi dan sosial, termasuk mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak fisik dikaitkan dengan pengurangan kejadian Covid-19,” tulis para peneliti dalam BMJ seperti dilansir The Guardian.

Mereka mengatakan hasil penelitian menyoroti perlunya terus memakai masker, menjaga jarak sosial dan mencuci tangan di samping program vaksin.

Para peneliti di Monash University dan University of Edinburgh mengatakan langkah-langkah multi-segi, seperti penguncian dan penutupan perbatasan, sekolah dan tempat kerja memerlukan analisis lebih lanjut untuk menilai potensi efek negatifnya pada populasi.

Intervensi kesehatan masyarakat atau non-farmasi diketahui bermanfaat dalam memerangi infeksi pernapasan seperti flu, dan negara-negara di seluruh dunia telah mencoba menggunakannya untuk mengekang penyebaran Covid.

Namun, hingga saat ini, ulasan belum cukup kuat untuk memungkinkan para ahli membuat kesimpulan tegas tentang efektivitas langkah-langkah tersebut dalam menangani Covid.

Hasil dari lebih dari 30 penelitian dari seluruh dunia dianalisis secara rinci, menunjukkan pengurangan 53% yang signifikan secara statistik dalam kejadian Covid dengan pemakaian masker dan pengurangan 25% dengan jarak fisik.

Mencuci tangan juga menunjukkan pengurangan substansial 53% dalam kejadian Covid, meskipun ini tidak signifikan secara statistik setelah disesuaikan dengan sejumlah kecil studi cuci tangan yang disertakan.

Analisis terperinci tidak dimungkinkan untuk tindakan lain, termasuk karantina dan isolasi, penguncian universal, dan penutupan perbatasan, sekolah, dan tempat kerja, karena perbedaan dalam desain studi, ukuran hasil, dan kualitas, kata para peneliti.

Penggunaan masker diadopsi oleh banyak negara pada awal pandemi, tetapi hampir dua tahun kemudian banyak yang sekarang telah membatalkan sebagian atau semua persyaratan awal mereka.

Pemerintah Belanda bulan ini memutuskan untuk memberlakukan kembali wajib memakai masker wajah dalam upaya untuk memperlambat lonjakan infeksi terbaru.

Rumania, Republik Ceko, Slovakia dan Polandia juga baru-baru ini memperketat aturan tentang pemakaian masker. Tetapi Hungaria, yang mengalami peningkatan tajam dalam kasus bulan ini, telah menolak mewajibkan penggunaan masker di ruang tertutup.

Di Inggris, persyaratan hukum untuk memakai masker berakhir pada Juli, selain di tempat perawatan kesehatan dan rumah perawatan, kecuali dikecualikan. Di Wales, mereka masih diwajibkan secara hukum di transportasi umum dan di semua area dalam ruangan publik selain pub dan restoran.

Di Skotlandia, masker masih harus dipakai di toko-toko dan di transportasi umum, dan di pub dan restoran saat tidak duduk. Di Irlandia Utara, masker masih harus dipakai di transportasi umum dan di toko-toko. (Tutut Herlina)

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

TERBARU